Monday, 22 April 2013

You're mine, only mine! BAB 17

  
Bab 17

            Ya Allah, apa malang sangat hidup aku ni hah? Ingatkan kalau dah balik sini boleh jugak release tension. Ni lagi menambahkan kusut kepala otak aku je. Yang si PG tu pun satu hal, boleh pulak buat muka tak bersalah datang sini. Suka suki mak bapak dia je. 

Mungkin tindakan aku datang sini tak relevant kot. Yelah, tempat yang senang sangat nak tau. Aku kena lari ke tempat lain jawabnya kalau macam ni. Paling-paling tak pun, gi Korea. Mana tau kot-kot boleh menyulam cinta dengan GD band Big Bang tu.

            Kalau aku ajak Hana join pun, confirm follow je minah tu. Baik aku call Hana. Mane lah tau kot-kot esok terus boleh lari ke Korea. Ceh, berangan lebihlah kau ni Risha! 

            Number phone Hana didail dan Samsung Galaxy Note II miliknya ditekapkan ke telinga. Sempat pula bibirnya mengikuti rentak caller ringtone Hana yang berjudul Fantastic Baby. Fantastic lah sangat kan.

            ‘Moshi moshi..’ tegur suara di hujung talian. Eh, minah Jepun mana pulak dah ni? Aku salah called ke? Lepas ke Jepun nuh. Berkerut keningnya sebelum telefon bimbit itu kembali ditekapkan ke telinga.

            ‘Hana?’ Farisha bersuara perlahan.

            ‘Watashiwa Hana des..’ ujar suara di hujung talian. Farisha sudah bercekak pinggang.

            ‘Woi, sengal. Apsal tetiba jadi minah Jepun ni? Sengallah kau. Aku ingat dah salah number tadi.’ Jerkah Farisha. Boleh pulak kau gelakkan aku ye Hana? Best dapat kenakan aku? Sengetlah kau ni!

            ‘Ala, aku ambik mood Jepun ni. Tengah tengok cite Mei Chan’s Butler ni hah. Apsal call aku? Ada misi lagi ke?’ sela Hana kurang sabar.

            ‘Apalah kau ni. Hurm, takde misi pape pun. Kau busy tak?’ Farisha melabuhkan punggungnya di atas batu besar berdekatan dengan air terjun. Tenang sikit perasaan bila duduk kat air terjun ni. Memang layak nak dijadikan tempat terapi minda.

            ‘Sekarang? Busylah jugak dok tengok drama ni. Tapi takpe, kau punya pasal aku dah ‘pause’ cerita ni ha.’ Seloroh Hana.

            ‘Lorat kau kan? Eh, Bella camne? Dah dapat jejak dia?’ Kalau aku dapat minah tu, aku belasah sampai lembik. Lantaklah! Gerutu Farisha sendirian.

            ‘Minah tu entah ke mana menghilang. Puas dah aku kerah spy aku gi cari. Asyik jumpa jalan buntu je. Semalam aku dapat info yang minah tu ada kat KLIA beberapa hari lepas. Kemungkinan besar dia lari dengan duit tu.’ Hana menjelaskan.

            Semalam, salah seorang spy peribadinya memberitahu bahawa kehadiran Bella ‘dihidu’ di KLIA. Itupun setelah beberapa hari minah penipu tu ke sana.

            ‘Pulak dah? Hai, melepas duit aku! Weh, jom bercuti. Aku tensionlah. Naik botak kepala aku kalau hari-hari macam ni.’ Farisha mengeluh berat. Batu-batu kecil dicampakkan ke dalam air terjun yang mengalir laju.

            ‘Kau tension kenapa? Armand?’ Jackpot!

            ‘Habis tu aku nak tension pasal ape lagi? kau macam tak paham aku camne kan?’ Farisha meninggikan suaranya. Memang mencabar keimanan aku betullah.

            ‘Aku ni nak je gi tetak si PG tu. Tapi kak Laila pulak macam depend je ex dia tu. Tu yang aku nak naik minyak tak lepas-lepas. Nanti kang kak Laila salahkan aku pulak. Abang Daniel tak yah cakap la. Memang dia akan mengamuk tak ingat dunia kalau tau kak Laila caring sangat pasal PG tu.’ Sambung Farisha. Hana di hujung talian hanya senyap.

            ‘Kau rasa, apa yang aku perlu buat? Bagi plan wei.’ Farisha meminta pendapat.

            ‘Wei, ko dengar tak ape aku cakap ni?’ Farisha meninggi suara. Tetapi Hana masih senyap di hujung talian.

            ‘Shit! Battery empty!’ jeritnya kuat apabila memandang skrin Samsung Galaxy Note II yang gelap. Butang on ditekan berulang kali. Huh, memang takkan hiduplah. Aku dok membebel sorang-sorang jelah kiranya tadi? Hnadphonenya disumbat masuk ke dalam poket seluar sebelum mata kembali memandang kosong air terjun di depan.

            Eh, bau ape ni? Wanginya. Kembang kempis lubang hidung Farisha menghidu bau yang tiba-tiba muncul. Tiba-tiba? Wait. Mak ngah pernah kata, kalau petang-petang duduk kat dalam hutan and tiba-tiba ade bau wangi, abaikan. Jangan tegur. Dah belasan tahun aku duduk kat sini, bermain kat hutan ni. Tak pernah pulak ada bau-bauan.

            Aiseh, bulu roma pun dah tegak semacam ni. Makin kuat pulak dah bau wangi ni. Ya Allah, lindungilah aku. Aku belum bersedia untuk menjadi mangsa korban dunia ghaib. Farisha memejamkan matanya rapat-rapat. Serapat yang mungkin. Jari jemarinya menjadi sejuk. Beku! Jantungnya laju mengepam darah. Adrenalin rush!

            ‘Jauh termenung?’ demi mendengarkan suara itu, spontan Farisha mencelikkan matanya luas-luas. Tetapi posisi badannya tetap juga tidak berubah. Masih menghadap air terjun di depan. Aku tak salah dengar kan? Aku belum mati lagi kan?

            ‘Aik, sejak bila bisu ni? Selalunya macam murai tercabut ekor.’ Perli pemilik suara dibelakangnya.

            Sah, aku tak bermimpi. Terima kasih Ya Allah! Tersungging senyum di bibirnya sebelum dipalingkan badan ke belakang. Mati terus senyumnya tatkala melihat Armand yang berpeluk tubuh dan bersandar di tepi pokok besar belakangnya.

            Mana tidaknya senyuman Armand suspicious betul. Siap dengan dimples kat pipi dia tu ha. Biasanya kalau senyum meleret macam tu tak lain tak bukan nak mengenakan aku. Baik aku blah sebelum kena bahan dengan mamat sengal ni.

            Farisha bangkit dari batu besar yang didudukinya. Punggungnya disapu perlahan membuang debu. Laju kakinya melangkah pergi. Tidak dihiraukan Armand yang berada di situ.

            ‘Awak nak ke mana? Saya baru je sampai ni. Taknak teman saya tengok air terjun ke?’ Soal Armand. Farisha merengus. Sibuk je mamat ni.

            ‘Suka hati aku lah nak gi ke mana pun. Ni tempat aku.’ Melilau mata Farisha melihat sekeliling. Aik, tadi aku tambat Prince kat pokok ni kan? Ke kat pokok sana tu? Eh, betul dah kat sini tadi. Mana pulak dah Prince pergi.

            ‘Kalau Prince yang awak cari, baik awak putus asa je lah. Sebelum saya ke sini tadi saya nampak kuda putih tu masuk bangsal.’ Jelas Armand.

            Sebenarnya Armand pelik juga. Macam mana Prince boleh keluar dari bangsal tanpa Risha. Difahamkan selalulnya Farisha akan keluar bersama Prince. Kalau tidak ke ladang the atau tempat penternakkan mesti mereka akan ke tempat air terjun. Itulah seperti yang dimaklumkan Yanti kepadanya. 

            Farisha mendongak ke langit. Ish, hari macam nak hujan je ni. Nanti tak lepas balik aku. Baik aku blah sekarang. Si Prince pun satu, ada ke patut ditinggalkan aku sorang-sorang kat dalam hutan ni. Nanti aku balik, siaplah kau Prince. Aku sula kau cukup-cukup. Ada hati nak tikam aku dari belakang ye?

            ‘Awak, tunggulah saya jugak. Saya tak tau jalan nak balik ni. Nanti saya sesat macam mana? Awak ni, tergamak nak tinggal saya sesorang kat dalam hutan ni kan? Ni pun dah cukup baik saya tolong cari awak kat hutan ni. Terima kasih pun tidak.’ Bebel Armand sambil mengejar langkah Farisha yang sudah berada jauh di hadapan. Laju pulak bini aku ni jalan. Gerutu hatinya.

            ‘Aku tak suruh pun kau cari aku. Aku boleh jaga diri aku sendiri.’ Farisha mencebik tetapi langkahnya sudah diperlahankan. Tidak laju seperti tadi. Aku masih ada keperimanusiaan walaupun aku tak berapa suka kat mamat sengal ni. Nanti ape aku  nak jawab kat mak bapak dia kalau anak dia hilang kat hutan mencari aku and aku boleh wat derk je?

            ‘Nak keluar dari sini boleh ikut laluan mana-mana je ke? Tadi saya ikut arah sana.’ Armand menunding jari ke belakang. Khuatir juga kalau sesat. Hari dah gelap ni. Ditambah pulak dengan hujan yang renyai-renyai ni. Jap lagi mau lebat hujan menyimbah bumi.

            ‘Kau senyap boleh tak? Dari tadi dok memekak je. Kalau kau pandai sangat, gi cari jalan balik sendiri. Jangan ikut aku.’ Ujar Farisha perlahan. Matanya melihat sekeliling. Armand dibelakangnya ditoleh sekilas.

            Jalan ni memang aku jarang guna. Tapi memang boleh tebus terus belakang villa. Masalahnya sekarang ni, gelap tak nampak jalan dah ni. Takut tergolek jatuh tebing je. Nak patah balik pun, jauh dah jalan ni. Nak balik pun tak lepas dah ni. Torch light pun takde. Nampaknya takde cara lain dah!

            ‘Kenapa awak patah balik? Salah jalan ke?’ tegur Armand cemas. Melilau matanya melihat sekeliling. Ada binatang buas ke? Alamak! Cepat-cepat dia berlari mendapatkan Farisha yang laju dihadapan.

            Baju sudah basah kuyup. Hujan yang tadinya hanya renyai-renyai turun dengan lebatnya membasahi bumi. Sejuknya terasa sampai ke tulang. Sudah dekat 1 jam mereka berjalan meredah hutan. Bunyi cengkerik dan katak sahut menyahut. Memanggil hujan supaya turun lebih lebat barangkali.

            Armand yang melihat Farisha termengah-mengah duduk bersandar di tepi pokok yang agak besar dengan tubuh yang menggigil menahan sejuk. Hujan yang turun lebat bersama dengan guruh dan kilat yang sabung menyabung tidak menunjukkan tanda untuk berhenti.

            ‘Rasanya ni dah dekat dengan kawasan air terjun tadi. Bunyi air pun ade dengar ni. Dari arah sana!’ ujar Armand perlahan. Matanya tidak lepas memerhati pokok-pokok yang sederhana besar yang dilewati mereka tadi.

            ‘Jom awak. Saya papah. Kat depan tu tempat air terjun tadi.’ Ujar Armand seraya mendekati Farisha yang terduduk dengan mata yang terpejam. Lengan Farisha diraih dan tangannya melingkari pinggang gadis itu.

            ‘Takyah nak tunjuk baik. Aku boleh jalan sendiri.’ Farisha bersuara lemah. Pelukan di pinggangnya cuba dirungkai. Tetapi semakin kejap terasa.

            ‘Dalam sakit-sakit macam ni pun, degil lagi kan? Jangan nak mengada-ngada. Saya papah awak.’ Ujar Armand. Tegas.

            Farisha sudah tidak mampu melawan. Dia tidak punya tenaga. Tubuhnya terasa melayang-layang di awangan. Hanya dibiarkan segala tindakan Armand. Takpelah Risha, kalau dia buat benda mengarut, kau dah sihat, kau sembelih je budak PG ni. Senang cerita.

            Disandarkan tubuh Farisha di sebatang pokok yang agak besar. Berlindung dari hujan yang agak lebat mungkin. Farisha cuba mencelikkan matanya. Tetapi pandangannya menjadi sangat kabur. Armand yang berada di sebelahnya pun nampak sudah berganda tiga. Kaki yang melunjur ditarik rapat ke dada. Cuba mengusir kesejukkan yang mencekam.

            ‘Khemah..’ farisha bersuara lemah.

            ‘Kenapa Risha? Saya ada kat sini.’ Armand sudah kalut. Dicapainya jemari gadis itu dan digenggam. Pipi Farisha diusap perlahan. Tumpah simpati pada gadis di hadapannya.

            ‘Khemah. Dalam pokok..’ Farisha menguatkan suaranya.

            ‘Dalam pokok?’ soal Armand. Apa maksud dia ni? Dalam pokok? Pokok ade pintu ke? Takpun poket macam doraemon tu. Berkerut keningnya. Farisha sudah kembali tidak sedarkan diri. matanya terpejam rapat.

            Armand meninjau-ninjau sekitar kawasan mereka duduk. Cuba dicari pokok yang dimaksudkan Farisha kepadanya. Dari satu pokok ke pokok yang lain. Dari atas ke bawah dia melihat satu-satu pokok yang mungkin dimaksudkan Farisha.

            ‘Ceh, mungkin minah ni saje kenakan aku kot? Dalam sakit-sakit tu..’ menggeleng kepala Armand. Dia kembali menapak mendekati pokok besar yang disandar Farisha. Sambil berpeluk tubuh, Armand mencangkung dihadapan Farisha. Wajah dihadapannya direnung penuh minat.

            Boleh tahan! Dengan alis mata yang terbentuk cantik dipadankan sepasang mata bundar yang menawan. Hidung yang agak mancung juga bibir halus itu. Tersenyum meleret Armand. Teringat kembali bagaimana dia boleh mencuri ciuman di bibir itu. Semuanya dengan tiba-tiba. Apatah lagi melihat seulas bibir kecil itu terkumat-kamit marahkan dirinya.

            Cahaya dari kilat yang sabung  menyabung membiaskan cahaya di muka gadis itu. Indahnya ciptaan Allah. Desis hati kecil Armand. Jarinya membelai wajah yang sudah kebasahan tidak sedarkan diri. Tiba-tiba matanya tertangkap imej di belakang Farisha.

            Lah, pokok ni ke? Puas aku gi tertonggeng sana sini cari pokok yang dimaksudkan. Rupanya kat sini hah. Elok je bini aku dok menyandar. Patutlah cantik je posing. Sign rupanya tu. Alahai, kenapalah kau tak tengok pokok yang belakang ni Armand. Saja nak banyakkan kerja kan?

            Pantas sahaja dikeluarkan barang di ‘dalam’ pokok yang dimaksudkan. Memang ada pintu pun pokok ni. Bukan pintu yang boleh dibuka tutup tu ye, just pintu syarat je. Tak tertutup pun. Cuma lubang di pokok ni yang menjadikannya serupa pintu.

You're mine, only mine! BAB 16

SORRY GUYS... LAMBAT UPLOAD... ANYWAAY..ENJOY! JGN LUPA KOMEN K...


Bab 16
            'Huarghh... Pukul berapa dah nieh?' Mulut yang menguap luas ditutup dengan telapak tangan. Farisha menggeliat malas diatas katilnya. Jam di dinding ditatap lama. Berkerut keningnya seketika.
            'Awalnya aku bangun pagi ni. Belum pukul 6 pun. Jam rosak ke?' Kepalanya yang tidak gatal digaru. Samsung Galaxy Note II yang berada ditepi lampu meja katil diambil. Sama pulak dah. Belum masuk pukul 6 lagi ni.
            Ni mesti kes mimpi mengarut tu. Ish, tak pernah-pernah aku mimpi mengarut macam ni. Geli siot! Mengeletik badannya diatas katil saat teringat 'mimpi' dicium Armand. Huh, nasib baik mimpi je. Kalau betul, aku bunuh mamat PG tu. Tergelak dia saat terbayangkan dirinya melepaskan tembakan  menggunakan senapang gajah ayah ngah tepat menembusi jantung Armand.
            'Kau! Macam mana kau boleh ada kat dalam bilik aku ni?' Farisha menyoal.Armand yang baru keluar dari bilik mandi mengerutkan keningnya. Farisha yang sudah berdiri diatas katil sambil menunjuk ke arahnya dipandang pelik. Dah hilang ingatan ke? Sihat ke tidak minah ni?
            Farisha mengundur langkah kebelakang apabila Armand melangkah ke arahnya. Jantungnya kembali berdetak tak menentu. Berdebar semacam. Serta merta, terbayang insiden di dalam mimpinya. Laju Farisha menggelengkan kepalanya mengusir bayangan itu. Aiseh, sempat pulak nak merewang ke situ otak aku ni.
            'Jangan dekat!' Jerit Farisha kalut apabila Armand sudah berada di tepi katil. Farisha berdiri di atas katil miliknya. Armand dibawah dipandang geram.
            Apa kena dengan Farisha ni? Siap dengan pasu bunga kat tangan lagi tu. Ganas betul. Dah ok ke? Semalam pengsan macam tak ingat dunia. Kalut aku dibuatnya. Pasu kecil yang berada ditangan kanan Farisha dikerling.
            ‘Kau buat apa kat bilik aku ni?’ keadaan Farisha yang sedang berdiri diatas katil dengan kaki yang sedikit terbuka seperti sedang belajar silat. Tangan kiri juga sudah dinaikkan. Seni mempertahankan diri!
            ‘Yang awak buka langkah macam nak bersilat je ni kenapa?’ arah Armand ke atas ke bawah menunjukkan Farisha yang sedang ‘posing’ silat itu. Dagunya di garu. Tidak berminat untuk menjawab soalan dari Farisha.
            ‘Kaulah. Perverted guy.’ Jawab Farisha berani.
            ‘Oh. Perverted guy? Who? Me?’ Armand tergelak kuat. Gila betul nak gelar aku gelaran tak bertamadun tu.
            Armand panjat ke atas katil. Dari tadi dok mendongak je memandang Farisha yang sudah ‘tinggi’ di atas katil. Lenguh tengkuk aku. Ha, kalau macam ni baru betul. Fair and square. Armand tersenyum menampakkan gigi yang cantik tersusun.  Tidak ketinggalan kecacatan kritikal pada kedua belah pipinya.
            Farisha mencebik. Huh, bajet handsome je mamat ni. Macamlah aku heran sangat. Dah lah tak sedar diri!
            ‘You look so cute with your lips like that.’ Puji Armand. Matanya tidak lepas memandang bibir Farisha yang kemerahan.
            ‘Gila.’ Malas aku nak melayan mamat ni. Kalau datang miang dia ni, kiamat dunia aku. Farisha berlalu turun dari katil. Dia menuju ke pintu bilik.
            ‘Where is the key?’ Farisha menadah tangan apabila pintu biliknya jelas dikunci. Kalau nak paut tombol ni sampai tercabut pun belum tentu terbuka pintu bilik ni. Sebelah tangan bercekak pinggang.
            ‘Here. In my pocket.’ Armand menepuk-nepuk poket seluarnya. Dia tersenyum manis. Mata Armand mengisyaratkan supaya Farisha datang dekat padanya.
            ‘Jangan main-main boleh tak? Sini kunci.’ Farisha bersuara tegas. Masih tidak berganjak dari pintu bilik. Boleh buat derk pulak aku cakap. Boleh pulak dia duduk dok goyang kaki kat katil tu.
            ‘Dengar tak ni?’ naik satu oktaf suara Farisha. Dia berdiri betul-betul di hadapan Armand. Tangannya ditadah.
            ‘Kiss me.’ Ujar Armand berani. Farisha yang berdiri dihadapannya dipandang dengan senyum sinis.
            ‘Kau ni apsal? Suka sangat nak cari gaduh dengan aku kan?’ tempelak Farisha. Meninggi suaranya. Membulat biji mata Armand. Ewah, berani meninggi suara dengan aku minah ni? Marah benar nampaknya.
            ‘Kiss me then I’ll give you the keys.’ Ujar Armand tenang. Armand menunjukkan bibirnya dengan jari telunjuk sambil tersengeh nakal. Bila lagi nak kenakan Risha ni kan?
            ‘Never.’ Farisha memberi keputusan. Muktamad!
            ‘Ok.’ Armand membaringkan dirinya di atas katil secara melintang. Matanya sengaja dipejamkan.
            ‘Armand!’ pekik Farisha. Armand masih membisu.
            Farisha melepaskan keluhan berat. Dah takde cara lain dah ke ni? Lemah aku macam ni.
            ‘I’ll do anything but not the ‘dirty’ things.’ Farisha menegaskan. Perkataan dirty itu dikuatkan. Dia tersenyum saat Armand sudah membuka matanya. Tetapi tidak lama. Senyuman itu terus hilang saat terpandangkan Armand yang sudah tersengeh menampakkan ‘kecacatan’ kritikalnya.
            ‘No dirty things huh? Ok. I’ll considered it. Come closer.’ Armand memberi isyarat dengan matanya. Dia kembali duduk di birai katil. Farisha menjauh. Meroyan pulak ke PG ni? Mampus aku!
            Armand menjongket sebelah keningnya. Farisha dilihat semakin menjauh. Eh, nak ke mana pulak tu? Hatinya berkata. Armand bingkas bangun. Setapak Farisha ke belakang, dua tapak dia mendekati. Farisha sudah memucat. Debaran di hati usah dikatalah. Laju adrenaline rush!
            ‘Stop right there.’  Armand memberi arahan. Tegas. Laju sahaja Farisha menggeleng. Air liur terasa tersekat di kerongkong. Terbayang lagi mimpi yang dialami. Ceh, dan-dan je otak aku nak rewind mimpi ngeri tu.
            Armand berhenti. Farisha yang melihat turut berhenti. Kalau tak berhenti, takkan nak rempuh dinding pulak. Memang dah tersekat dah ni. Dinding di belakangnya diraba dengan tangan. Kalau nak lari ni kena ke sebelah kanan. Sebelah kiri aku ada meja. Confirm tak lepas kalau ikut kiri. Farisha berkira-kira.
            ‘You know what, I’m happy to get to know you. Tak pernah terlintas dalam fikiran saya pun akan jumpa dengan perempuan macam awak. Awak lain. And saya rasa saya...  Eh, what are you doing?’ Armand menyoal. Farisha sudah berada luar jendela. Bila maasa pula dia ke tingkap ni?
            ‘Jauh dari kau lah. Ingat kalau kau tak kasi kunci, aku takde cara lain nak keluar dari bilik ni ke?’ Farisha senyum mengejek. Armand sudah tayang muka risau. Risau Farisha akan terjun dari jendela untuk ke bawah. Dari tingkat dua tu. Bahaya.
            ‘Ok. Here. Take the keys. Sini. Bahayalah!’ Armand masih tegak berdiri di sebelah meja solek di dalam bilik. Poket seluarnya diseluk dan kunci bilik dikeluarkan. Tidak berani pula mahu mendekati Farisha. Nanti tak pasal-pasal Farisha terjun dari jendela pula. Dah satu hal.
            ‘Ok. Good boy.’ Farisha tersenyum kemenangan. Dia kembali masuk ke dalam bilik. Kunci yang berada dalam genggaman Armand dirampas kasar sebelum berlalu ke pintu dan memasukkan kunci.
            Yes. Boleh jugak aku keluar akhirnya! Thanks Armand. Kau mengalah jugak dengan aku kan. Apa nama lelaki kau ni. Lemah semacam. Aku lagi hebat dari kau. Baru sahaja Farisha mahu memaut tombol pintu, terasa pinggangnya dipeluk erat dari belakang.
            Terus sahaja kaku tidak bergerak Farisha. Terkejut sangat. Sebenarnya tak menyangka pun tindakan sedrastik itu. Buat seketika Farisha hanya membenarkan. Bukan membenarkan sangat sebenarnya, lebih kepada ‘terkezut’.
            ‘Wangi.’ Ujar Armand mengemaskan pelukan. Haruman dari rambut Farisha seperti morphine pulak. Menenangkan.
            Farisha yang sedar dengan kedudukan mereka mula meronta kuat. Cuba dirungkaikan pautan lengan sasa milik Armand. Tetapi sia-sia. Jantungnya berlari laju saat terasa kucupan lembut di tengkuk. Meremang bulu roma Farisha. Kalau dihiris kulitnya, sah-sah tidak keluar darah. Pucat macam mayat bernyawa.
            Armand melonggarkan pelukan di pinggang Farisha. Kedua tangannya jatuh ke bahu gadis itu sebelum Armand memusingkan badan Farisha menghadapnya.
            ‘Hey, kenapa ni?’ Terkejut Armand saat mlihat Farisha yang sudah kepucatan. Mukanya menunduk memandang lantai. Dagu Farisha dipaut ke atas. Memaksa sepasang mata bundar milik Farisha memandangnya.
            ‘Kau jangan nak main kotor!’ entah dari mana datangnya kekuatan, Farisha memijak kuat kaki Armand. Terloncat-loncat Armand memegang kakinya yang berdenyut. Muka Farisha yang kepucatan tadi bertukar merah padam serta-merta.
            ‘What’s wrong with you?’ Suara Armand sudah meninggi. Kakinya yang berdenyut masih diusap perlahan.
            ‘What’s wrong kepala hotak kau! Kau jangan nak buat taik dengan aku! Kesabaran aku…’ naik juling biji mata Farisha memandang wajah Armand yang berada dekat di matanya. Ayat tidak sempat dihabiskan apabila bibir Armand sudah menekan bibirnya kasar.
            Tangannya menolak-nolak badan Armand yang semakin mendekat. Tidak cukup dengan itu, dipukulnya bertalu-talu dada bidang Armand. Sebelah tangannya sahaja yang masih bebas sementara sebelah tangan lagi sudah dipegang Armand. Ya Allah, lembik lutut aku ni ha. Tolong! Someone…
            Pandangannya sudah berbalam. Kaki sudah tidak mampu bertahan. Lama lagi, rebahlah jawabnya. Aku lemah betul kalau masuk bab ni. Nak kata fobia, biasanya fobia dikaitkan dengan perkara yang dah pernah berlaku pada diri kita dan membuatkan kita benci benda tu. Tapi yang ni, tak pernah aku alami pun. Boleh kata fobia jugak ke eh?
            ‘Jaga sikit bahasa  tu. I’m your husband. Kalau awak nak sangat saya kiss awak macam ni, awak boleh teruskan bahasa ‘brutal’ awak tu. I’m willing to do it anytime, anywhere.’ Armand mengesat bibir Farisha sebelum berlalu meninggalkan Farisha didalam bilik.
            ‘Shit!’ Farisha terduduk. Bibirnya diraba perlahan. Tanpa paksaan, air matanya laju turun membasahi pipi.