Wednesday, 27 March 2013

You're mine, only mine! BAB 15




Bab 15
            Aku tak pernah serius pun. Kenapalah kau anggap kata-kata aku serius? Aku main-main je. Yang kau bagitau ayah ngah perkara ni apsal? Adoi, sengal betullah! Rizki Ashraf! Kau merumitkan lagi masalah aku wei!
            Farisha mundar mandir di dalam biliknya. Kusut kepala dirasakan. Teringat kembali perbualannya dengan Ismadi pagi tadi.
            ‘Risha boleh tanya kenapa dengan Rizki pulak? Risha dah lupa ke janji korang berdua?’ Ismadi mengangkat kedua belah keningnya. Biar betul budak ni. Janji sebesar tu pun boleh lupa.
            ‘Janji apa pulak ni ayah ngah? Risha tak pernah berjanji dengan Rizki pun.’ Farisha menjawab.
            ‘Oh. Tak pernah? Habis, kalau tak pernah, kenapa dia boleh cerita kat ayah ngah pulak?’ pertanyaan Ismadi hanya dibalas dengan reaksi pelik muka Farisha.
            ‘Apa yang Rizki bagitau?’ Farisha menyoal. Tidak dipedulikan kata-kata yang keluar dari mulut Ismadi.
            ‘Minggu depan dia dengan family dia akan datang merisik. Ayah ngah tak tau apa yang dah jadi dengan Risha ni.’ Ismadi menjelaskan.
            ‘Dia nak merisik sapa ayah ngah? Yanti ke? Kawin jugak akhirnya Yanti. Lama dah dia menaruh hati kat Rizki tu.’ Farisha mengangguk-anggukkan kepalanya. Pantas sahaja tangan Ismadi menampar lengan Farisha.
            ‘Aduh, apa ni ayah ngah. Pukul Risha pulak.’ Lengannya digosok perlahan. Bukan sakit sangat pun. Sengaja menunjukkan kemanjaannya kepada lelaki tua yang sudah dianggap ayah itu.
            ‘Kalau nak merisik Yanti, buat apa pulak dia nak datang sini? Baik dia gi rumah Yanti je. Dia nak merisik Risha.’ Ismadi melepaskan keluhan.  
            ‘Risha dah lupa ke janji nak kawin dengan Rizki kalau dia berjaya jadi model terkenal? Rizki pun pernah bagitau ayah ngah Risha dah janji dengan dia. Tak baik Risha mainkan perasaan dia. Sebab dia ikhlas dengan Risha, dia boleh berada kat mana dia berada sekarang.’ Sambung Ismadi panjang lebar.
            ‘Rizki cakap macam tu ke? Memang Risha ada cakap nak kawin dengan dia kalau dia berjaya tapi, Risha tak pernah serius. Risha gurau je ayah ngah.’ Sesak terasa di dadanya saat itu.
            Setelah hampir 8 tahun tidak berjumpa, Farisha sendiri tidak menyangka kata-kata gurauan yang pernah dikatakan kepada Rizki bertahun sudah dianggap serius oleh lelaki itu. Wajah Rizki sering juga menghiasi muka majalah-majalah. Tidak kurang juga gosip yang didengari tentang hubungannya bersama beberapa model antarabangsa.
            Rizki dah famous sekarang. Seluruh dunia dah kenal dia. Dengan wajah perfect macam tu takkan dia serius dengan kata-kata kebudak-budakan aku kot? Dah bertahun-tahun berlalu. 8 tahun bukan sekejap.
            ‘Awak ni kenapa? Dari tadi ke hulu ke hilir. Pening kepala saya tengok.’ Armand bersuara. Terus terbang lamunan Farisha. Armand yang sedang enak landing di atas katil bersaiz queen miliknya dipandang tajam.
            ‘Kau? Kenapa kau masuk bilik aku ni? Dah lama hidup?’ Farisha tayang penumbuknya. Armand tergelak sebelum dia mengangkat penumbuknya kepada Farisha.
            ‘Setakat penumbuk kering awak tu, sikit pun tak goyanglah.’ Armand tergelak. Geli hati dia melihat Farisha yang sedang menayang penumbuk yang halus itu.
            Sudah lama dia masuk ke dalam bilik itu. Tumpuannya dicuri tatkala melihat Farisha yang mundar mandir di dalam bilik itu. Sedikit pun tidak disedari kehadirannya. Sekejap-sekejap dilihat Farisha menggaru kepala. Sekejap-sekejap pula melompat-lompat macam kanak-kanak rebena.
            ‘Kau jangan nak cabar aku. Aku hentak baru kau tau. Jangan pandang aku sebelah mata je. Menangis kau nanti.’ Ujar Farisha dengan penuh rasa bongkak. Suaranya dikawal supaya tidak terlalu kuat. Nanti kantoi.
            ‘Sebab saya tak tengok awak dengan sebelah matalah, saya kawin dengan awak. And awak pulak, senang-senang je tinggalkan saya kat villa abang awak tu.’ Armand berbaring sambil menongkat kepalanya. Farisha yang berdiri agak jauh darinya di pandang atas ke bawah.
            ‘Kau ingat aku hadap sangat ke kawin dengan kau? Jangan perasan sangat. Kau layanlah perasan kau tu sorang-sorang. Aku nak mandi.’ Farisha mencapai tuala yang disangkut pada penyidai tuala. Laju dia melangkah ke dalam bilik mandi saat Armand sudah bangkit dari pembaringan.
            ‘Can I join you?’ ujar Armand nakal. T-shirt Polo berwarna cyan yang dipakai ditanggalkan. Laju langkahnya mendapatkan Farisha yang nampak kalut.
            ‘Perverted guy!’ jerit Farisha sebelum masuk ke dalam bilik air. Cepat sahaja pintu bilik air dikunci dari dalam. Bagus jugak kalau pakai sliding door macam ni. Farisha bersandar pada pintu bilik mandi. Kedengaran suara Armand ketawa girang. Farisha merengus. Gila betullah mamat ni. Bencinya aku!
            Alamak, lupa nak bawa masuk baju! Takkan aku nak keluar dalam keadaan macam ni? Mamat PG tu ada kat luar. Ish, tak jamin aku nak keluar. Macam mana ni? Kau ni pun satu. Dah tau mamat PG tu ada kat dalam bilik ni, kau boleh buat perangai sesedap rasa je. Kenapa kau ni cepat sangat jadi pelupa Risha oi?
            Telinganya dilekapkan ke pintu. Hurm… senyap je kat luar tu. Dia keluar kot. Berkerut dahinya turut cuba mendengar sebarang bunyi di luar. Boleh keluar ke ni? Perlahan pintu bilik air ditolak dari dalam. Kepalanya dijengulkan keluar. Rambutnya yang masih basah disiput tinggi.
            Oh, dah tidur. Nasib baik. Line clear Risha. Kau boleh keluar. Cepat sebelum dia terjaga. Pintu bilik air ditolak lagi supaya terbuka luas. Tuala yang membaluti tubuhnya dikemaskan. Hai, kenapalah tuala ni pendek sangat? Kaki kanannya dikeluarkan terlebih dahulu. Dengan langkah yang penuh berhati-hati, Farisha menapak ke almari.
            Almari dibuka. Diambil pajama yang berwarna merah hati kegemarannya. Tidak dilupakan anak-anak kecil miliknya. Pergerakan Armand di atas katil membuatkan Farisha terkejut. Spontan tubuhnya meniarap. Kau nak gi berperang ke Farisha?
            Pergh, sejuknya lantai ni. Pantas Farisha bangun apabila Armand kembali lena tidak bergerak. Dia sendiri tidak tahan meniarap di lantai yang sangat sejuk dengan keadaan hanya bertuala pendek. Memang tak tunggu lama untuk beku.
            Farisha masuk ke dalam bilik air semula. Pintu bilik air ditutup rapat dengan penuh berhati-hati. Tersenyum dia seketika. Wajahnya diperhatikan di cermin besar yang berada di dalam bilik air itu. Kau memang cantik Farisha. Hehehe… pujinya di dalam hati.
            ‘Aik, mana benda alah ni? Tadi aku dah ambik kot. Aduh, takkan tercicir pulak. Sengal!’ Baju pajamanya dikibas-kibas. Memang takde ni, nampaknya terpaksa aku keluar lagi sekalilah. Nasib kau lah Farisha oi. Farisha mengeluh perlahan. Nasib baik sudah berseluar. Tubuhnya yang kedinginan dibalut dengan tuala.
            Kepalanya menjenguk ke luar bilik mandi. Mana? Takde pun. Melilau matanya memandang sekeliling. Farisha keluar dengan penuh berhati-hati tanpa sebarang bunyi. Armand yang lena di atas katil dipandang sekilas. Terbongkok-bongkok dia keluar dari dalam bilik mandi. Mungkin jatuh kat depan almari tadi kot. Fikirnya.
            ‘Are you looking for this?’ tegur Armand. Membulat besar mata Farisha melihat sesuatu miliknya berada di hujung jari lelaki itu. Armand sudah tersengeh menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.
            ‘Gila! Bak sini balik.’ Farisha menjerit kecil. Armand yang mengiring sambil menongkat kepala di atas katil dipandang geram.
            ‘Sini. Ambil sendiri.’ Ujar Armand. Anak matanya serentak memberi isyarat supaya Farisha datang mendekatinya. Farisha hanya mencebik.
            Farisha tidak mempedulikan kata-kata Armand. Dia berpaling ke belakang. Sliding almari ditolak kasar. Kau ingat aku ada satu je ke benda alah tu? Aku ada banyak lah. Tak perlu nak memperbodohkan diri aku ambik kat kau. Dalam almari ni banyak lagi.
            Armand yang melihat tergelak kecil. Farisha yang membelakanginya dipandang. Menggeleng kepala Armand melihat tingkah laku Farisha. Setelah Farisha menjumpai apa yang dicarinya, dia melangkah menuju ke bilik air. Tidak dipedulikan Armand yang sedang memandang.
            ‘Awak memang pakai saiz ni ke?’ ujar Armand sambil membelek-belek baju kecil Farisha. Farisha yang sudah berada di hadapan pintu bilik mandi berhenti mendadak. Terpaku kakinya disitu apabila mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Armand.
            Merah juga muka Farisha menahan malu dan amarah. Armand pula seperti gembira melihat Farisha yang sudah merah mukanya. Sketsa kau dah melampau ni. Aku tak oernah lagi kena bahan macam ni. Seronok? Meh, aku nak kasi seronok lagi.
            Farisha menghampiri Armand yang berada di atas katil. Armand tidak lagi meneliti baju kecil milik Farisha. Matanya tunak memandang figura yang berada di hadapan matanya. Farisha tersenyum. Sinis sekali.
            ‘Kau jangan ingat semudah tu je aku nak melatah. Aku takkan ulang kesilapan yang dah aku buat sebelum ni. And for your information, aku takkan biarkan kau stay lama kat umah ni.’ Farisha bersuara yakin sambil tergelak kecil.
            ‘Aku pun tau sangat kau tak pernah jumpa baju-baju kecil yang comel macam tu kan? Sebab tu kau excited sangat. Takpelah, kau telek puas-puas. Aku tak kisah. Tak luak pun.’ Baju kecil yang berada ditangan Armand dipandang. Sinis kata-katanya membuatkan Armand terkedu disitu juga.
            Sedikit pun tidak bersuara. Mungkin sudah hilang point untuk berbahas dengan Farisha. Mungkin juga tidak mahu memanjangkan isu. Langkah Farisha diiring dengan pandangan mata masuk ke dalam bilik mandi.
            ‘Yes! Padan muka kau. Mula terkebil-kebil. Muka dah macam ayam tertelan kapur. Puas hati aku!’ Farisha bersuara perlahan. Mengekek dia di dalam bilik mandi sendirian. Cepat-cepat mulutnya ditutup mulutnya dengan tangan apabila terdengar bunyi ketukan dari luar.
            Baju pajama dipakaikan ke tubuh. Tuala yang membalut tubuhnya tadi disimpulkan ke kepala. Menutup rambut panjangnya. Nak apa lagilah mamat ni? Tak serik-serik agaknya kena lecturer aku tadi. Hish,  meluatnya kalau macam ni hari-hari. Botak kepala aku dok mengadap muka dia je. Bebel Farisha di dalam hati. Sliding door bilik mandi ditolak perlahan. Terjengul muka Armand yang tersengeh macam kerang busuk dihadapannya. Huh, macam la lawa sangat lesung pipit kau tu. Tak heran!
            ‘Kau ni kenapa pu..’ Cupp… melekat bibir Armand di bibir basah Farisha. Membulat biji mata Farisha memandang Armand. Terasa dunianya kelam. Lemah seluruh anggota badan. Jantungnya juga seakan berhenti.
‘Sengal punya PG…’ Jerit Farisha lemah sebaik sahaja Armand menjauhkan bibir  sebelum tubuhnya jatuh terkulai layu dihadapan pintu bilik mandi.

Monday, 18 March 2013

You're mine, only mine! BAB 14




Bab 14   
            ‘Abang, cepatlah cakap.’ Laila berbisik perlahan pada Daniel yang duduk seperti cacing kepanasan. Laila di sebelahnya sudah menundukkan muka. Disikunya lengan Daniel.
            ‘Nak cakap macam mana?’ tanya Daniel. Ismadi dan Fatimah dihadapan mereka sudah memberikan pandangan pelik.
            ‘Kamu berdua ni kenapa? Laila? Daniel?’ Fatimah menyoal. Serba tidak kena perbuatan mereka dihadapannya. Saling siku menyiku pulak tu. Ismadi diam berpeluk tubuh.
            ‘Kalau abang taknak cakap, biar Laila yang bagitau mak ngah dan ayah ngah.’ Laila bersuara yakin. Mata Daniel dipandang dalam meminta keizinan.
            Laila tarik nafas dalam-dalam. Baru sahaja dia mahu membuka mulut, Daniel sudah melutu di kaki Ismadi. Terbuntang biji matanya melihatkan situasi itu. Ismadi lagilah terkejut. Fatimah pandang Laila dan Daniel silih berganti.
            ‘Korang buat salah apa lagi ni?’ Soal Ismadi serius. Mukanya turut bertukar serius. Laila yang duduk berhadapan dengannya dipandang serius.
            ‘Maafkan Daniel ayah ngah. Daniel dah buat ayah ngah kecewa.’ Kaki Ismadi kemas dalam pautan Daniel. Ah, apa nak jadi, jadilah! Daniel melepaskan tangis di situ. Laila yang melihat turut sebak. Dia turut bangun dan memeluk kaki Ismadi.
            ‘Apa yang kamu berdua dah buat? Bangun dulu. Cuba cerita pada kami.’ Ujar Fatimah sambil memegang bahu Daniel yang Laila yang melutut di kaki suaminya.
            ‘Risha, ayah ngah. Maafkan kami sebab tak dapat nak jaga Risha masa dia tinggal dengan kami.’ Laila bersuara. Tangan Ismadi digenggam kuat dengan jemarinya.
            ‘Risha? Kenapa dengan Risha? Elok je budak tu balik sini malam tadi.’ Ismadi menyoal. Bingung dengan kata-kata anak saudaranya. Pandangan Daniel jatuh ke kaki sendiri.
            ‘Risha dah kawin. Daniel yang benarkan Risha kawin.’ Daniel beri penjelasan. Serentak itu satu keluhan berat dilepaskan.
            ‘Kawin je. Ingatkan apa tadi. Risha dah kawin Fatimah oi.’ Ujar Ismadi lurus. Tergelak dia dengan kata-kata yang keluar dari bibir Daniel. Fatimah turut tergelak. Serentak itu, mereka berempat tergelak bersama.
‘Oh, Risha dah kawin. Kawin??’ Ismadi seperti baru terjaga dari lamunan yang panjang. Mencerlung matanya memandang Daniel yang menundukkan muka ke bawah. Laila juga tidak berani melawan pandang mata Ismadi. Suasana kembali senyap.
‘Dua minggu dia duduk dengan korang, korang dah jual adik korang sendiri? Korang jual Farisha? Anak kesayangan aku? Korang nak mati?’ Ismadi sudah berdiri. Kecut perut Daniel dan Laila melihat Ismadi yang naik angin.
‘Bukan macam tu ayah ngah.’ Ujar Laila perlahan. Menikus dia melihat kemarahan Ismadi. Ayah ngah sudah betul-betul naik angin kali ni. Matilah kita. getus hati Laila.
‘Habis? Risha kawin dengan siapa? Korang berdua ni memang tak pernah nak senangkan hati aku. Nak aku mati cepat agaknya. Siapa jantan yang berani-berani kawin dengan anak kesayangan aku? Siapa?’ Ismadi bersuara lantang. Spoil mood pagi betul dengar berita tak berapa nak best ni. Naik tekanan darah aku.
‘Saya. Farisha kawin dengan saya.’ Empat pasang mata tertumpu pada empunya suara. Lagi mengejutkan ialah Farisha berada dalam pangkuan lelaki itu tidak sedarkan diri. berlari Ismadi mendapatkan Farisha yang tidak sedarkan diri.
‘Apa kau dah buat pada Risha? Lepaskan dia. Aku boleh jaga anak aku sendiri.’ Ujar Ismadi. Dia berkira-kira mengambil Farisha yang berada dalam pangkuan lelaki yang tidak dikenali itu.
Armand melepaskan sebelah tangannya yang sedang memangku Farisha ke tangan Ismadi. Cuba diletakkan Farisha ke pangkuan lelaki separuh abad itu. Tapi tidak semena-mena, hampir terduduk Ismadi cuba menampung tubuh Farisha.
Nasib baik Armand sempat mencempung Farisha dan bawa  kembali ke dukungannya. Kalau tidak, mesti Ismadi sudah terjelepok ke lantai. Laila dan Fatimah tertawa dengan teletah Ismadi yang berperangai seperti budak-budak. Tajam pandangan Ismadi terhadap isterinya dan Laila.
            ‘Armand, kau boleh bawah Risha naik atas dulu. Jom, aku bawak kau ke bilik.’ Ujar Daniel. Armand mengangguk seraya menunduk meminta diri dan mengekori langkah Daniel menuju ke anak tangga.
            ‘Kau jangan ingat aku suka kat kau dan terima kau sebagai adik ipar aku pulak. Aku Cuma kesiankan Risha. Jangan kau perasan pulak.’ Daniel  memberi amaran. Armand tersenyum. Daniel berlalu keluar dari bilik meninggalkan Farisha dan Armand bersendirian.
            ‘Family awak memang pelik-pelik perangainya kan? Saya hairan, macam mana Laila boleh kawin dengan abang awak.’ Armand duduk disisi Farisha. Lama diperhati wajah Farisha yang terbaring tidak sedarkan diri itu.
            ‘Armand, ayah ngah panggil you turun sekarang.’ Laila datang memberitahu. Armand mengangguk faham. Diciumnya dahi Farisha sebelum dia pergi mendapatkan Ismadi di ruang tamu tingkat bawah. Laila tersenyum senang hati.
            ‘Thanks sebab you bawak Risha balik ke rumah ni dengan selamat.’ Ujar Laila sambil menuruni anak tangga bersama Armand. Kali ini, dia tidak perlu sangsi dengan Armand. Pada asalnya, dia sendiri ragu-ragu  dan keliru dengan keputusan Armand untuk menikahi Farisha. Tapi sekarang tiada apa yang perlu dibimbanginya lagi.
            ‘Risha dah jadi tanggungjawab I. I dah janji pada you yang I akan bahagiakan dia sampai maut pisahkan kami kan.’ Armand tersenyum. Malam kejadian di hotel bersama Farisha, Armand menelefon Laila dan menyatakan hasratnya untuk menyunting gadis itu.
            Pada asalnya, Laila ragu-ragu dengan keputusan Armand. Sangkannya Armand hanya bergurau. Tapi apa yang dilihatnya sebentar tadi, terus menbuang curiga di hati. Tambahan pula, Armand sanggup mempertaruhkan nyawanya menyelamatkan Farisha.
            ‘Ayah ngah. Mak ngah. Laila kenalkan, ni Armand. Suami Risha dan juga sahabat baik Laila semasa menuntut di Oxford dulu.’ Daniel mencebikkan bibirnya. Ismadi memandang Armand dengan pandangan tidak berpuas hati.
            ‘Maaf saya datang dalam situasi macam ni. Sepatutnya dengan cara  yang lebih baik.’ Armand berendah hati sambil menghulurkan salam kepada Ismadi dan Fatimah. Ismadi menyambut salam Armand sambil lewa sahaja.
            ‘Takpelah. Selamat datang ke keluarga kecil kami. Mak ngah berbesar hati Armand sudi datang ke pondok usang kami ni.’ Terasa erat salam yang diberikan Fatimah. Armand tersenyum.
            Daniel berdiri berpeluk tubuh di hujung sofa. Sakit matanya melihat Armand dan Laila yang sedang tersenyum. Mak ngah pun macam suka je dengan si Armand ni. Aku tengok dah berbulu mata aku.
            ‘Korang jaga Risha macam mana hah Daniel, Laila? Baru dua minggu dia duduk dengan korang, dah jadi macam ni. Ni, mamat mana pulak korang cekup jual si Risha ni?’ Ismadi pandang tajam ke arah Armand yang duduk berhadapan dengannya. Daniel sudah tersenyum sendirian.
            ‘Abang jangan nak hancurkan semua ni ye.’ Cubitan manja singgah di peha Daniel. Perlahan kedengaran suara Laila di telinganya. Terus mati senyuman di bibir. Digosok perlahan pehannya yang terasa perit dicubit.
            ‘Emm…’ Daniel sudah serba salah. Dipandangnya Laila yang berada disisi dengan pandangan belas kasihan. Nak cakap ape pulak kat ayah ngah ni? Adei.. baru nak masuk part syok, dah ada gangguanlah. Aku baru nak berbesar hati tengok mamat poyo ni kena belasah dengan ayah ngah. Melepaslah kau Daniel! Lain hari pulak ya.
            ‘Maaflah. Mungkin ni pun salah saya jugak. Saya cuma nak bertanggungjawab atas diri Risha. Tu je.’ Ujar Armand bersungguh-sungguh. Apa lagi terbeliaklah kedua biji mata Ismadi dan Fatimah memandang Armand. Budak ni dah hilang akal ke?
            Laila tepuk dahi sendiri. Daniel masih dengan senyum sinisnya. Yes, lets the show begin. Getus hati Daniel apabila melihat Ismadi mencapai senapang patahnya yang berada di atas meja. Muncung senapang dihalakan ke arah Armand.
            ‘Cakap! Apa yang kau dah buat pada Risha? 23 tahun aku tatang dia macam minyak yang penuh, aku boleh hancurkan hidup dia macam tu je? Kau kenal tak sape Farisha Elizabeth sebenarnya?’ Daniel tepuk tangan. Hah, drama ni seronok pulak. Tak membazir duit aku pergi tengok wayang yang cerita entah apa-apa.
            ‘Ayah ngah! Apa ni?’ Farisha yang tiba-tiba datang menolak Armand ke belakang.  Dia kini berada di antara Armand dan juga Ismadi. Farisha mengadap Ismadi. Apa pulak musibah kau bawak kali ni mambang? Tak boleh biar aku hidup tenang betullah manusia PG ni.
Lenanya terganggu dek bunyi bising di ruang tamu. Kepala yang masih berpinar tidak diendahkan. Cepat-cepat dia turun tangga apabila melihat Ismadi mengacukan senapang ke kepala Armand. Sesak nafasnya kalau terburai kepala Armand. Bukan disebabkan dia risau dengan diri Armand, tapi dia memang tak sanggup kalau Ismadi masuk lokap kerana membunuh.
            Ismadi mengeluh berat. Senapang dijatuhkan. Dia kembali duduk di sofa bersebelahan dengan Fatimah. Farisha turut duduk di sisi Armand. Armand yang terkebil-kebil di sebelahnya dipandang geram.
            Aiseh, apa pulak mamat ni buat kat sini? Macam mana pulak dia boleh ada kat sini? Takkan kak Laila dengan abang bawak dia datang sini kot. Abang dah ok ke dengan mamat PG ni? Menyusahkan orang betullah. Daniel yang sedang berdiri di belakangnya dipandang sekilas.
            ‘Risha sanggup ketepikan ayah ngah kan? Buat keputusan memdadak macam ni.’ Ujar Ismadi berjauh hati. Mukanya dipaling ke arah lain. Tidak sanggup menatap lama wajah yang menghancurkan harapannya.
            ‘Apa yang ayah ngah cakap ni? Risha tak fahamlah.’ Farisha sudah berkerut dahi. Aku ada buat salah apa? Rasanya semua ok. Kepala otaknya cuba mengisar kembali kejadian yang berlaku semalam.
            Kejadian di mana Ismadi bersama Fatimah dan yang lain bergegas ke ladang dan meninggalkannya sendirian terlintas difikirannya. Semua ok-ok je. Aku dah kunci pintu macam yang ayah ngah pesan. Lampu koridor juga memang sentiasa terpasang. Di mana salahnya?
            Eh, wait. Aku tak sempat kunci pintu pun semalam. Pintu kena tolak dari luar. Baru aku ingat, Seman punya kerja. Kepala Farisha terangguk-angguk perlahan. Barua dia kidnap aku. Aik, tapi macam mana pulak aku boleh terbaring kat atas katil tadi?
            ‘Risha tak bagitau mak ngah dan ayah ngah yang Risha nak kawin. Risha ketepikan kami. Memang kami bukan ibu bapa kandung Risha, tapi Risha dah macam anak kami.’ Fatimah bersuara lirih. Ismadi masih tidak memandang wajah Farisha.
            ‘La, tu je masalahnya? Risha ingatkan apa tadi.’ Farisha tergelak sambil tayang muka tidak bersalah. Pandangan Ismadi dan Fatimah tajam menikam wajah Farisha yang sedang ketawa. Terus mati ketawanya melihat muka serius Ismadi dan Fatimah.
            Kenapa pulak dah? Salah ke apa yang aku cakap? Ismadi bangun dan melangkah pergi meninggalkan Farisha yang terkebil-kebil di ruang tamu. Kepalanya yang tidak gatal digaru. Marah benar ayah ngah kat aku kali ni. What should I do? Hurmm…
            ‘Mak ngah tak rasa perkara ni perkara lawak yang boleh Risha nak gelak. Mak ngah sebenarnya tak kisah Risha nak kawin. Mak ngah tumpang gembira kalau Risha dah jumpa jodoh yang sesuai. Mak ngah cuma rasa macam kami kat rumah ni tak penting untuk Risha.’ Ujar Fatimah panjang lebar. Dia cuba memberikan sedikit kepahaman kepada anak saudara kesayangannya itu.
            ‘Maafkan Risha. Semua ni pun berlaku tanpa perancangan. Maafkan Risha ye mak ngah?’ Farisha berkalih tempat duduk. Dia menyalami tangan Fatimah. Sungguh, ini bukan apa yang diharapkan. Semuanya berlaku sebab mamat PG tu. Semua jadi kucar-kacir.
            Kalau hal sebenar terbongkar, mati aku. Silap-silap hari bulan, kak Laila balik semula pada Armand. No way! Armand dihadapannya dipandang tajam. Giginya diketap.
            ‘Mak ngah dah maafkan Risha. Mak ngah tumpang gembira sebab Risha dah kawin. Tapi masalahnya sekarang ayah ngah kamu tu. Dia dah merajuk sakan tu. Baik Risha pujuk. Tak mampu mak ngah nak pujuk.’ Rambut lurus Farisha diusap perlahan. Farisha yang seperti terjaga dari lena duduk tegak.
            Ayah ngah! Macam mana pulak aku boleh lupa kat ayah ngah ni. Hish, Risha. Kau ni dah tua lah. Macam ada dementia je. Kat ayah ngah pun kau boleh lupa. Apa nak jadi lah. cepat-cepat dia bangun dan berlari mendapatkan Ismadi. Fatimah yang melihat tersenyum dengan tingkah laku yang agak melucukan itu.
            ‘Ayah ngah.’ Seru Farisha. Ismadi yang menbelakanginya tidak menghiraukan panggilan Farisha. Terpacak kaku Ismadi berdiri di ambal sambil mata melihat keindahan pagi.
            ‘Ayah ngah jangan marah lama-lama. Nanti Risha takde kawan.’ Farisha cuba memujuk. Lengan Ismadi dicuit-cuit perlahan. Memang itu caranya memujuk. Dan selalunya Ismadi akan termakan pujukannya.
            ‘Ayah ngah. Kenapa senyap ni? Risha minta maaf. Risha dah kawin pun, takkan nak berpisah pulak?’ Ismadi tetap dengan kedudukannya menbelakangi Farisha. Dia mendengus kuat.
            ‘I am so sorry. Risha tak berniat pun nak buat ayah ngah sedih. Risha sayang ayah ngah tau. Janganlah macam ni.’ Suara Farisha mula mengendur. Hurm, tak jadi pujukkan aku kali ni. Tak real sangat kot. Risha, ni ayah ngah kau yang tengah merajuk kot. Tunjuklah concern sikit. Apalah kau ni!
            ‘Risha dah kawin. Macam mana pulak dengan Rizki?’ Ismadi bersuara. Badannya menghadap Farisha.
            ‘Kenapa dengan Rizki?’ Farisha menyoal.

Sunday, 10 March 2013

You're mine, only mine! BAB 13




Bab 13
            ‘What? Risha takde dalam bilik? Kau dah tengok dalam bilik air ke?’ soal Daniel malas. Laila sudah masuk ke dalam bilik meninggalkan dia yang sedang menonton cerita yang disiarkan di kaca televisyen.
            ‘Aku dah cari merata tempat. Dalam pasu bunga pun aku cari jugak kalau kau nak tau. Takde!’ Armand menyindir. Aku serius dia boleh main-main pulak. Gerutu Armand dalam hati.
            ‘Kau berkasar dengan dia ke??’ Daniel pantas berdiri. Armand yang membelakanginya dipandang serius. Jarak mereka dipisahkan dengan sofa panjang.
            ‘Aku nak berkasar apanya, lepas akad nikah petang tadi aku tak ada jumpa dia pun.’ Hish, mana pulak pompuan ni pergi? Takkan sampai nak suicide sebab kena kahwin dengan aku kot? Biar betul.
            Armand mengekori langkah Daniel yang laju  mendaki anak tangga. Bilik yang sepatutnya dihuni Farisha dan Armand dibuka. Melilau mata Daniel melihat sekeliling. Yang si Armand ni pun satu, dah gelap macam ni baru nak perasan Risha takde kat rumah. Nama Farisha dipanggil berulang kali.
            ‘Apa yang kecoh-kecoh ni abang?’ Laila datang menghampiri Daniel apabila terdengar suaminya memanggil-manggil nama Farisha. Safiya yang belum tidur pun datang bersama Laila.
            ‘Risha takde. Dah merata cari ni. Tak jumpa pun dia kat mana-mana.’ Adu Armand sambil meraup mukanya.
            ‘Maksu cakap tadi dia nak balik. Dia suruh mama dan papa jangan risau. Safiya pun lupa nak bagitau tadi.’ Petah Safiya bersuara sambil memandang mama dan papanya.
            ‘You nak ke mana pulak Armand?’ laung Laila yang melihat Armand sudah bergegas keluar dari bilik.
‘Kita kena ikut dia abang. Nanti masalah. Mak ngah dan ayah ngah belum tahu hal berkaitan Armand ni.’ Daniel berlari meninggalkan Laila dan Safiya di dalam bilik. Terkecoh-kecoh dia mendapatkan Armand. Tapi sudah terlambat saat Lamborgini Sesto milik Armand laju meninggalkan villa DaVinci.
‘Abang, ni kunci kereta. Jom cepat!’ Laila datang memberikan kunci kereta kepada Daniel. Sempat dipesan kepada mak Jah supaya menjaga rumah semasa ketiadaannya. Safiya juga ditinggalkan bersama mak Jah di villa.
-----
            Ish, apa pulak yang kecoh kat bawah tu? Aku nak tidur pun tak senang lah macam ni. Ngomel Farisha dalam hati. Bantal diambil dan ditelekupkan ke muka. Tidak lama. Dia bangun dan melangkah keluar dari bilik. Cahaya lampu dari ruang tamu bawah menjawab persoalan hatinya.
            Dengan mata yang masih menahan kantuk, Farisha berhati-hati turun tangga. Mulut yang menguap ditutup dengan belakang tapak tangan. Silau lampu yang terang menyukarkan pandangannya.
            ‘Kau nampak ke siapa punya kerja? Rais mana?’ lantang kedengaran suara Ismadi.
            ‘Tak pasti pulak saya. Rais kat kandang lembu. Tengah padamkan api dengan yang lain.’ Jawab Amir yakin. Farhan yang bersamanya hanya mengangguk.
            ‘Ha, jomlah kita ke sana sekarang.’ Ismadi memberikan kata putus sambil bercekak pinggang. Fatimah mengekori langkah suaminya. Amir dan Farhan sudah berlari ke ladang ternakan lembu.
            ‘Apa yang kecoh-kecoh ni ayah ngah?’ soal Farisha seraya menyertai langkah Ismadi keluar dari villa.
            ‘Seman tu. Buat hal lagi. Dia bakar kandang lembu. Nasib baiklah time tu Amir dan Farhan meronda. Risha naik atas jelah. Hal ni biar ayah ngah settle.’ Ismadi memegang bahu Farisha. Simpatinya tertumpah pada gadis sunti itu. Sudahlah penat menguruskan hal Daniel dengan Laila, sekarang kes Seman pulak menyusul. Musibah betul.
            ‘Yelah Risha. Kamu masuk jelah. Rehat cukup. Makngah pun tak sanggup kalau kamu jatuh sakit nanti.’ Fatimah mengiakan. Kepala Farisha diusap.
            ‘Jomlah kita gerak sekarang. Berlama kat sini tak elok jugak. Entah apa cerita lembu kat kandang tu. Risha, tolong tengok-tengokkan rumah ye.’ Farisha hanya mengangguk perlahan. Kena jugalah dia menurut kata-kata Ismadi kali ini. Hakikatnya memang saat ini dia tidak berdaya.
            Takpelah Seman. Kau tidur nyenyak malam ni. Esok pagi-pagi aku pecah rumah kau. Aku bagi can kat kau malam ni sebab aku pun tak berdaya sangat. Mengantuk campur letih memang tahap gaban dah ni. Mulut yang menguap, dikatup dengan telapak tanganannya.
            Farisha melangkah berat masuk ke dalam rumah setelah kelibat Ismadi, Fatimah dan yang lain hilang dari pandangannya. Baru sahaja dia hendak menutup pintu utama, tolakan kuat dari luar membuatkannya tersungkur di permaidani.
            ‘Aduh!’ Jerit Farisha perlahan sambil menggosokkan punggungnya yang terasa ngilu walaupun terjatuh atas permaidani tebal. Siapalah bangang sangat buka pintu kasar-kasar ni? Bengkak ‘aset’ aku macam ni. Rungut Farisha dalam hati.
            ‘Kau?? Apa kau buat kat sini?’ soal Farisha apabila matanya tertancap pada seraut wajah yang amat dikenalinya.
                                                            ------
             ‘Aku tak patut lepas kau macam tu je sebelum ni. Tak patut jugak aku biar kau bernyawa sebab kehadiran kau sangat menyusahkan aku. Tapi takpe. Aku takkan bunuh kau sekarang.’ Seman ketawa kuat. Bergema suaranya di dalam banglo besar miliknya itu.
            ‘Apa yang kau nak sebenarnya Seman? Kalau kau taknak bunuh aku sekarang, kenapa kau ikat aku dan bawa aku kat tempat ni?’ soal Farisha lantang. Kaki dan tangannya sudah diikat kemas. Cuma mulutnya sahaja yang masih dibiarkan bebas.
            ‘Mood aku baik time ni. Kau datang pulak time aku tengah syok dilayan bidadari dunia. Apa kata kalau kau join diorang hiburkan aku?’ Seman menduga. Farisha sudah mengetap bibir. Ish, orang tua ni memang tak ingat mati.
            Mata tertancap pada 3 orang gadis yang berada di dalam bilik yang agak besar itu. Nak dikatakan ruang tamu, ada katil. Aku pun confius jugak sebab dalam bilik ada ni ada macam-macam kelengkapan. Macam rumah mini pulak. Ada sofa panjang. Ada peti ais. Set televisyen lengkap pula dengan pemain DVD dan game box.
            ‘Kau gila? Kau dah tua kan. Tak reti nak insaf ke? Kesian mak bapak kau dapat anak tak menjadi orang ni. Kerja nak menyusahkan orang je.’ Farisha mengapikan Seman. Dipandang lelaki tua yang sebaya Ismadi berdiri dihadapannya.
            ‘Esok lusa dah nak mati pun, tak reti nak bertaubat. Uban yang memutih kat kepala boleh lah kau nak sorok dengan dye rambut tu. Ni kang tak sedar diri. Budak sebaya cucu kau pun kau nak makan.’ Sambung Farisha lagi.
            ‘Celuparnya mulut kau. Takde insurans kan?’ pipi Farisha dicekap kuat. Menyeringai Farisha menahan kesakitan. Serentak dengan itu, satu tamparan singgah di pipinya. Darah merah keluar dari bibirnya yang pecah.
            ‘Kau lelaki dayus! Aku tau memang kau kecut dengan aku. Sebab tu kau ikat aku macam ni kan? Senang kau nak buat kerja macam jantan pengecut. Puih!’ Farisha bersuara lantang. Seman mengesat liur yang diludah Farisha tepat di mukanya.
            ‘Kurang ajar! Pergi mampuslah kau!’ Seman naik angin. Batang tubuh Farisha disepak dan diterajang sekuat hati. Terperosok Farisha ke dinding. Pandangannya terasa kabur. Terus hilang imej yang berada di hadapan. Farisha terus tidak sedarkan diri. Terkulai layu di tepi meja bulat.
            ‘Korang bertiga boleh keluar. Aku akan uruskan betina tak sedar diri ni sendiri. Pesan kau orang kat luar. Jangan masuk selagi aku tak panggil.’ Seman memberi arahan kepada pelayan-pelayan wanita yang masih berada di dalam bilik itu. Sebaik sahaja pintu ditutup, Seman berjalan perlahan menuju ke arah Farisha yang sedang terbujur kaku.
            ‘Kalau kau dengar cakap aku, aku takkan berkasar dengan kau. Dan mungkin jugak muka cantik kau tak luka macam ni.’ Seman mengusap pipi Farisha yang kelihatan berbirat merah kesan ditampar. Senyuman lebar berada di bibirnya.
            Tubuh langsing Farisha diangkat ke katil bersaiz king miliknya. Nampaknya hari ni hari aku. Kau akan jadi milik aku. Aku akan rampas benda paling berharga dalam hidup kau. Biar sampai kau berputus asa untuk hidup. Aku akan buat korang sekeluarga melutut kat kaki aku. Merayu kat aku. Jadi hamba aku. Seman merancang agendanya.
Ikatan tangan dan kaki Farisha dileraikan. Butang baju pijama yang dipakainya dibuka satu per satu. Mendedahkan sebahagian bahunya yang putih gebu. Rambut panjang Farisha diusap perlahan. Turun naik nafasnya melihat keadaan itu. Dendam dan nafsu sudah menguasai dirinya.
            Seman berdendam dengan Ismadi sejak mereka menuntut di university lagi. Ismadi mempunyai segala kemewahan dan selalu mendapat perhatian semua. Walaupun Seman sendiri adalah anak pengetua institusi, tetapi perhatian yang diberikan bagaikan dua dunia yang berbeza.
            Ismadi mendapat segala keistimewaan ketika menuntut. Juga mendapat perhatian daripada Fatimah, seorang gadis yang agak popular ketika itu. Seman menaruh hati pada Fatimah tetapi cintanya ditolak mentah-mentah.
            Tubuh Seman ditarik kuat ke belakang apabila dia wajahnya mulai hampir ke muka Farisha. Bibirnya hampir menyentuh bibir gadis itu. Seman merengus tidak puas hati. Lelaki yang berada di hadapannya dipandang dengan perasaan marah.
            ‘Kau siapa? Macam mana kau boleh masuk sini?’ Soal Seman. Lelaki yang berada di depannya hanya tersenyum. Farisha yang terlantar di atas katil di selimutkan tubuhnya yang terdedah.
            ‘Aku datang ambik hak aku. Hanya aku sorang yang boleh sentuh dia. Bukan kau, bukan jugak orang lain.’ Armand berkata tenang. Dipandang sekilas Farisha yang berada di belakangnya.
            ‘Hak kau? Oh, kau nak kata Farisha hak kau? Kau siapa?’ Soal Seman. Kening diangkat tinggi. Budak mentah macam ni berani nak potong line aku pulak. Tak pernah aku nampak kat kawasan ni sebelum ni. Orang luar ni.
            ‘Danny! Faris!’ Mana pulak perginya dua orang ni? Aku suruh jaga depan pun susah. Ni entah siapa-siapa pulak yang masuk tanpa izin. Budak dua ekor tu memang nak kena pancung agaknya. Tak boleh diharap langsung! Bebel Seman di dalam hati. Mata masih tajam menikan Armand yang berdiri di hadapannya.
‘Memang Farisha hak aku. Dia milik aku sorang. Kau tak payah nak bazirkan air liur kau jerit nama anak buah kau yang belum tentu datang.’ Ujar Armand tanpa sedikit rasa gentar.
Seman telan air liur. Kalau dua orang mamat tu tak datang, yang lain ke mana? Boleh pulak diorang bagi mamat ni masuk sesuka hati? Mana pergi ramai-ramai konco-konco aku? Tak kan sorang pun tak boleh diharap?
‘Aku takkan buat macam tu kalau aku jadi kau.’ Ujar Armand seperti dapat membaca fikiran Seman yang tertancap pada pistol yang berada di atas meja di sudut bilik.
‘Bos, kat luar semua dah settle.’ Ujar Amir. Armand hanya mengangguk. Dicempung tubuh langsing Farisha. Seman ditinggalkan di dalam bilik dengan muka yang penuh persoalan.
‘Kau lembiklah Seman. Bertaubatlah wei.’ Amir gelak sepuas hatinya sesudah berbisik ke telinga Seman yang masih termanggu-manggu di dalam bilik. Pantas dia berlari menyaingi langkah Armand yang sudah berada dihadapan.
‘Celaka!’ bergema suara Seman di dalam bilik yang luar itu. Sungguh dia terkejut melihat konco-konconya yang rata-rata sudah terbaring dan tidak kurang yang diikat tangan dan kaki.
‘Siapa kau?’ Muka Armand terbayang di ruang mata. Gigi diketap kuat. Tangan disilang ke belakang. Aku takkan lepaskan kau macam tu je Farisha!