Sunday, 5 May 2013

You're mine, only mine! BAB 20


Bab 20
            ‘Mak ngah, ada nampak Armand tak?’ Tanya Farisha. Fatimah yang sedang menonton cerita di televisyen laju menggeleng. Sepatah pun tidak berbunyi suaranya. Concentrate betul.
            Ish, mana pulak dia pergi ni? Time aku nak jumpa dia, time tu dia nak menyorok. Time aku taknak jumpa dia. Hah, menyendeng kat aku macam belangkas. Laju kakinya memanjat tangga untuk ke bilik.
            Bersinar biji mata Farisha saat terpandangkan laptop Armand yang berada di atas meja. Masih on lagi laptop ni. Dia ke mana. Bazir elektrik betullah dia ni. Eh, ada email baru masuk.
From : Najiha

Am, I dah sampai. Jumpa you kat bawah pokok rambutan seberang sungai. Cepat. I tunggu. Miss you.
            Girlfriend dia ke? Amboi, dalam diam berisi. Siap kau. Mak ai, banyaknya email dari Najiha. With love bagai. Email milik Armand di scroll ke bawah. Farisha tersenyum nakal.
            ‘Hah, buat apa tu?’ Armand menapak masuk ke bilik. Risha buat apa dengan laptop aku? Jangan dia tumpahkan air sudah. Bukan pasal jugak dia ni. Kalau datang angin dia, hancur.
            ‘Eh, nothing. Oklah, keluar dulu.’ Ujar Farisha dan berlalu pergi. Armand berkerut kening.
            ‘Fuh, selamat. Nyaris-nyaris je kantoi tadi.’ Peluh dingin didahi Farisha dikesat perlahan. Dadanya diurut. Macam orang dah buat salah pulak kan? Eh, memang salah pun. Skodeng hak privasi orang lain. Tapi sape suruh tinggal laptop on macam tu. Bukan salah aku sorang.
            ‘Jaga kau Armand. Aku plan baik punya kali ni.’ Farisha mengilai dan menapak keluar dari villa lavender. Gembira hati bukan kepalang lagi.
            ‘Eh, Risha. Nak ke mana tu?’ Fatimah menyoal apabila ternampak Farisha yang melenggang-lenggok dengan kepala ke kiri ke kanan. Biar betul budak ni??
            ‘Risha nak keluar jap mak ngah. Ada hal.’ Ceria wajah Farisha. Fatimah sudah tayang muka kehairanan sebelum kembali meneruskan kerjanya ber’dating’ dengan bunga ros kesayangan.
            ‘Gembiranya dalam hati.. bila nak buat jahat lagi… lalala’ Habis hancur lagu yang elok-elok. Pencacat bahasa betullah kau ni Farisha. Farisha tersenyum meleret. Kakinya laju menuju ke arah pokok ara di tepi sungai.
            ‘Tu ke Najiha? Boleh tahan. Seksi.’ Farisha berlindung di balik pokok. Nasib baik pokok ara itu besar dan boleh melindungi tubuhnya. Kalau tidak, hancur nak jadi spy. Matanya dikecilkan cuba memfokus ke arah wanita yang berskirt senteng dikenakan dengan tube pink.
            Datang akhirnya hero pujaan hati Najiha. Ewah-ewah, siap peluk-peluk lagi. Bestlah Armand. Dapat barang free. Takpe, kejap lagi aku bagi korang merana pulak. Ni ok lah, happy-happy. Tapi kan, gedik semacam je minah tu. Patutlah Armand tergoda. Meliuk-liuk macam pokok kelapa tepi laut.
            ‘Apa yang diorang cakap? Tak dengarlah.’ Baik aku gi join dorang. Baru class. Farisha membetulkan rambut panjangnya yang diikat satu. Kemeja yang dipakai dibuka satu butang. Dengan penuh lenggang-lenggok, dia menghampiri Armand.
            ‘Bie, bie pergi mana tadi? Kata nak teman shopping. Eh, sape ni bie?’ Farisha memaut lengan Armand. Hah, terbeliak biji mata kau dengar aku merengek-rengek macam ni kan Armand? Aku boleh meliuk lagi hebat dari Hanan kau ni. Hahaha…
            ‘You, siapa perempuan ni?’ Hanan cuba mempamerkan senyum plastiknya. Membara rasa di hati melihat Farisha sedang memaut mesra lengan Armand. Armand pula tidak lepas memandang Farisha yang berada di sisinya.
            ‘I wife Armand. And you?’ jawapan dari Farisha jelas mengejutkan Hanan. Pucat mukanya. Farisha sudah ketawa di dalam hati. Sudah tahu reaksi Hanan setelah salam yang diberikan tidak bersambut.
            ‘I, I gerak dulu Am. Ada hal.’ Ujar Najiha dan berlalu pergi. Armand tidak sempat untuk mengejar kerana pautan tangan Farisha di lengannya tidak dilepaskan. Farisha tayang muka tidak bersalah. Sempat dia mengerdipkan biji mata ke arah Armand yang menahan marah.

            ‘Risha, what have you done?’ Armand menolak kasar tangan Farisha di lengannya. Farisha berdecit. Butang baju kemeja yang dibuka tadi dibutangkan kembali.
            ‘Patutnya aku yang tanya macam tu bila kau sesedap kentang goreng je hancurkan ‘dating’ aku dengan Rizki  kat ladang tea semalam.’ Farisha menyindir.
            ‘Gilalah bercakap dengan kau ni. Orang tengah marah, kau boleh tersengeh macam taugeh busuk pulak.’ Sambung Farisha apabila Armand mendiamkan diri. Menjengkelkan betullah dia. Terencat emosi agaknya.
            ‘Are you jealous?’ sela Armand dengan senyuman nakal dibibirnya.
            ‘Jealous?? Huh, never!’ laju sahaja jawapan yang diberikan Farisha sebelum berlalu meninggalkan Armand gelak tak ingat dunia.
                                    ---------------
            ‘Aku nak jealous? Huh, memang tidaklah. Mengarut je.’ Farisha mengomel sendirian. Punggung dilabuhkan di atas buaian kain yang diikat pada kedua pokok kelapa yang berada bersebelahan dengan villa Lavender.
            Aku mesti fikirkan cara nak singkirkan dia dari hidup aku. Think Risha, think. Apa yang patut aku lakukan? Cara yang aku nak buat ni mesti smooth je. So, kak Laila takkan suspect apa-apa.
            Yelah, memandangkan Armand tu ‘dijaga’ sepenuhnya oleh kak Laila. Aku taknak jugak kalau nanti abang dengan kak Laila bergaduh sebab Armand. Maut si Armand tu aku kerjakan.
            ‘Abang, berapa kali Laila nak cakap ni? Laila dengan Armand takde apa-apa hubungan istimewa. Hal yang dah lepas, janganlah nak diungkit pulak.’ Kedengaran suara Laila kuat dari bilik yang didiaminya.
            Farisha yang mulanya berbaring bingkas bangun. Eh, tu suara kak Laila. Kenapa? Apa dah jadi? Cepat-cepat Farisha bangun dan melangkah mendekati bilik yang dihuni Laila dan Daniel sekeluarga.
            ‘Bukan abang tak nak percaya, tapi bila tengok Laila berkepit dengan Armand tu, fikiran abang terus lain. Abang tak boleh nak tipu diri abang sendiri. Sakit sangat rasa hati ni.’ Daniel bersuara.
            Bila kak Laila berkepit dengan Armand ni? Aku tak nampak pun. Armand tu pun selalu dok menyempit dekat aku tak kira masa. Sampai aku naik menyampah. So bila pulak dia berkepit dengan kak Laila ni? Ada yang aku tak tahu ke? Gerutu Farisha. Badannya disandar membelakangkan dinding bilik.
            ‘Abang, Armand tu husband Risha. Automatiknya dia dah jadi adik ipar Laila. Adik ipar kita. Hal yang lepas tu dah basi pun. Yang abang nak ungkit-ungkit ni pasal apa?’ Laila bersuara lemah. Pening kepalanya memikirkan masalah yang macam-macam ni.
            ‘Mungkin Laila fikir macam tu. Tapi Laila tau ke apa yang ada dalam fikiran Armand. Abang lelaki dan abang tahu kalau Armand masih menaruh perasaan pada Laila.’ Daniel meninggi suara. Walaupun Armand ada mengaku pada aku tentang perasaan dia pada Laila dan Risha, jangan harap semudah tu je aku nak percaya. Aku takkan mudah terpedaya.
            ‘Astagfirullah hal azim, abang. Apa yang abang mengarut ni? Cuba bawakkan mengucap.’ Laila mengurut dada. Tak sangka sejauh tu tanggapan Daniel terhadap Armand. Daniel yang berlalu pergi diiringi dengan air mata yang berjuraian jatuh membasahi pipi.
            Armand bukan seperti yang abang sangka. Laila kenal sangat dengan Armand tu. Laila juga takkan korbankan masa depan Risha kalau tindakan Laila untuk satukan mereka hanya sia-sia. Dulu, mungkin Laila cintakan Armand. Tetapi sekarang Laila dah kawin dengan abang. Laila dah serahkan hati Laila pada abang.
            Kalaulah abang tahu Armand tak pernah taruh perasaan cinta pada Laila dari dulu sampai sekarang, apa agaknya reaksi abang? Sepanjang Laila bersama Armand, kami harungi suka duka bersama, tapi sekali pun Armand tak pernah kata yang dia cintakan Laila.
            Laila tak memaksa. Laila tahu Laila hanya budak kampung. Masa belajar kat Australia dulu, Armand banyak tolong Laila. Laila terhutang budi pada dia. Laila tahu, hubungan kami pun hanya atas dasar simpati.
                                    -------------
            Mana pulak Armand ni? Time aku perlukan dia, time tu jugaklah dia hilang. Call pun tak dapat. Adoi, susahlah macam ni. Kaki aku nak nak tercabut dah ni.
            Ha, tu pun dia. kat sini dia menyorok rupanya. Dia tengah buat apa tu? Nak kata memancing, alat pancing dalam beg tu tak disentuh pun. Dibiarkan je kat tepi pokok. Apa yang ditengoknya dalam anak sungai tu? Ada jumpa ibu kaloi ke?
            ‘Armand.’ Laung Farisha sambil berjalan laju ke arah lelaki itu.
            ‘Pekak ke apa mamat ni?’ gerutu Farisha perlahan apabila tiada tindak balas dari Armand. Armand masih juga merenung anak sungai itu. Armand yang sudah berada di sisinya tidak dihiraukan.
            ‘Woi, Armand!’ Jerit Farisha rapat ke telinga Armand. Tergelak kecil dia apabila Armand yang jelas-jelas terkejut terduduk di atas rumput kering.
            ‘Apa ni jerit-jerit?’ Soal Armand perlahan. Armand bangun dan menyapu seluarnya yang melekat dengan rerumput kering.
            ‘Ai, suara lemah semacam je ni. Kenapa? Putus cinta ke?’ perli Farisha laju. Armand menjongket bahu. Masih tidak bersuara.
            ‘Kau marah kat aku ke?’ mati aku kalau dia marah dan merajuk dengan aku. Plan aku nak jadi macam mana tanpa dia ni?
            Armand melepaskan keluhan berat. Dia berjalan menyusuri anak sungai. Meninggalkan Farisha yang termanggu-manggu sendirian. Entah kenapa, panggilan telefon yang baru diterima sebentar tadi mengganggu fikirannya.
            ‘Armand, aku minta maaf kalau aku ada sakitkan hati kau. Tapi kau dulu yang sakitkan hati aku. So, fair and square lah kan.’ Farisha menyambung. Cuba dikawal intonasi suaranya supaya maintain lembut. Dia menyaingi Armand yang berpeluk tubuh menghadap anak sungai.
            ‘Risha, esok ikut abang.’ Armand berpaling. Bahu Farisha dipegang kemas. Serius mukanya. Farisha telan liur.
            ‘Wei, kau apasal?’ terkebil-kebil biji mata Farisha memandang Armand. Tangan Armand dibahunya ditepis kasar. Berdebar jantung aku kot. Dahlah si PG ni wangi nak mampus bau dia. Tergugat iman aku kejap.
            ‘Boleh Risha tolong abang?’ soal Armand. Farisha yang tidak tahan dengan renungan yang diberikan Armand mengalihkan pandangannya.
            Tolong? Tolong apa? Farisha menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Berkerut dahinya memikirkan pertolongan yang diminta Armand.
            ‘Aku akan tolong kau apa sahaja asalkan kau sanggup buat sesuatu untuk aku. Boleh?’ Farisha menjongketkan sebelah keningnya. Armand tayang muka kusut.
            ‘Anything for you dear.’ Putus Armand akhirnya. Farisha tersenyum. Senang je nak pujuk Armand ni. Takpe janji plan aku jalan.
            ‘Ingat. Semua ni hanya lakonan je. Kau jangan nak melebih-lebih. Nahas kau nanti.’ Ugut Farisha.
            ‘Dah. Jom.’ Tangan Armand ditarik. Jemarinya bertaut dengan jemari Armand. Mereka berjalan mendekati yang lain di meja makan.
            ‘Hai semua.’ Farisha senyum plastik manakala yang lain sudah melopong tatkala tangan Armand melingkari pinggang Farisha. Tidak terkecuali Daniel yang molopong sama sambil menenyeh matanya berulang kali. Laila hanya tersenyum.
            Farisha melabuhkan punggung di atas kerusi yang ditarik Arrmand. Senyuman masih tidak lekang dibibir mereka berdua sedari tadi. Bajet bahagia gitu. Armand duduk bersebelahan Farisha.
            ‘Jemputlah makan semua. Kalau dah sejuk lauk ni, tak sedap pulak.’ Fatimah bersuara apabila suasana di ruang makan itu tidak seperti yang sepatutnya. Ayam masak merah dicedok dan diletakkan ke dalam pinggan Ismadi.
 
            ‘Yang kamu semua ni duduk merenung Risha dengan Armand dari tadi, tak rasa lapar ke?’ sindir Ismadi pula. Korang tak nak makan sudah, aku lapar. Nasi disuapkan ke dalam mulut.
            ‘Apa ni, main raba-raba pulak!’ Farisha berbisik di telinga Armand. Mana tidaknya. Dari tadi tangan Armand memicit-micit pahanya. Rimas tau tak! Aku bukannya sakit kaki pun.
            Armand buat tidak endah. Semakin giat tangannya dipaha Farisha. Farisha sudah tak senang duduk. Kegelian. Semakin ditepis, semakin menggila pulak tangan Armand ni. Gatal tak bertempat.
            ‘Risha, kenapa?’ soal Laila pelik. Dari tadi diperhatikan tingkah laku Farisha yang serba tidak kena. Atas kerusi ada jarum ke?
            ‘Takde apa-apa. Bawah kerusi ni macam ada nyamuk pulak.’ Balas Risha sambil tangannya berpura-pura mengibas bawah meja. Armand tersenyum.
            ‘Aduh!’ jerit Armand perlahan. Laju dia menarik tangannya yang berada dipaha Farisha.
            ‘Kamu pun kena gigit nyamuk ke Armand?’ tanya Fatimah yang melihat Armand menggosok-gosok belakang tangannya.
            ‘Ha’ah mak ngah. Nyamuk besar. Bahaya betul nyamuk kat sini.’ Jeling Armand kepada Farisha disebelahnya. Jelas sangat Farisha sedang menyembunyikan senyumnya.
            Padan muka. Kan dah merah tangan putih kau kena cubit. Gatal lagi. bukan salah aku tau. Salah kau. Farisha tersenyum menunduk sambil menyuap nasi ke mulutnya. Armand disebelah tidak puas hati.
                                    ---------------
            ‘Kalau kau nak balik, kau jelah balik sorang. Nak babitkan aku pula kenapa?’ marah Farisha berapi. Nasib baiklah bilik mereka tertutup rapat. Ada juga privasi.
            ‘Abang dah tolong Risha. So sekarang Risha kena tolong abang pulak. Risha dah setuju. Jangan nak ingkar janji pulak. Tak lama pun. Seminggu je.’ Ujar Armand. Farisha merengus.
            Ayah ngah pun satu, boleh je biarkan Armand bawa aku balik rumah dia. nanti dijualnya aku macam mana? Lagi satu, abang Daniel. Bukan ke dia tak ngam dengan Armand? Kenapalah boleh jadi ‘lurus’ mengikut ke kata-kata Armand tadi?
            ‘Tak lama? Seminggu tu tak lama kau kata? Apa bengong..’ tidak jadi Farisha meneruskan kata-katanya apabila bibir Armand sudah memaut kasar bibirnya.
            ‘Apa yang kau buat?’ terketar-ketas suaranya. Farisha menolak kasar tubuh Armand menjauh. Terketar-ketar tangan memegang bibir sendiri. Sebiji macam yang jadi kat dalam mimpi aku.
            ‘Don’t you ever talk to me rudely like that. Or more than this kiss I would do. No more ‘kau’ ‘aku’.’ Armand mengugut. Turun naik dadanya. Bukan kerana marah. Kerana tertarik dengan apa yang dilakukan ka atas Farisha sebentar tadi.
            Pantas Farisha menutup bibirnya. Eww, gross! Meremang bulu tengkuknya saat terpandangkan Armand dengan senyum gatal yang masih di bibir.
            ‘Perverted guy.’ Ujar Farisha perlahan tetapi masih dapat didengari Armand. Armand membulatkan matanya.
            ‘Apa Risha cakap??’ Armand mendekati Farisha. Matanya dikecilkan memandang gadis itu.
            ‘Takde apa-apa. Ok. Sha ikut Am.’ Farisha kalut. Hilang sudah kau dan aku dibibirnya. Armand tersenyum kemenangan.
            ‘Sha? Am? That sound interesting.’ Armand mengusap dagu sendiri. Memikir-mikir panggilan yang diberikan isterinya itu.
            ‘You too. Keep your promise and behave yourself.’ Sengaja ditekan perkataan behave itu.
            ‘Dah. sekarang Sha boleh kemas baju. Pagi esok kita berangkat.’ Armand berlalu masuk ke dalam bilik mandi. Tuala yang tersangkut di penyidai dicapai.
            Macam haram! Dahlah tuala aku juga dipakainya. Tuala sendiri ada, taknak pakai. Ni nak kena kemas baju pulak. Malasnya. Gerutu Farisha seraya keluhan berat dilepaskan. Beg dibawah katil tetap juga dikeluarkan.
            Armand yang baru keluar dari bilik mandi hanya memerhati Farisha yang leka memasukkan pakaiannya ke dalam beg. Kecik je beg dia ni. Muat ke nak masukkan baju untuk pakai seminggu? Diperhatikan beg bulat Garfield milik Farisha yang berada di atas katil.
            ‘Am. Tak reti nak pakai baju ke?’ Farisha bersuara tanpa memandang kea rah Armand. Armand memerhatikan tubuhnya yang hanya bertuala putih paras pinggang ke lutut itu.
            ‘Kenapa? Sha tergoda ke dengan keadaan abang macam ni?’ Armand menguji. Cekak di rambut panjang Farisha dilepaskan.
            ‘Awak ni dah kenapa?’ Farisha turut bangun dan memandang tajam ke ara Armand. Armand tersenyum.
            Mamat ni ada masalahlah. Sikit-sikit senyum. Sikit-sikit nak gelak. Entah apa yang lawak aku pun tak tahu. Dahl ah cacat kritikal. Tapi sebab cacat kritikal ni jugaklah buat aku leleh sekejap. Eh ye ke? No way!
            ‘Rambut Sha cantik. Kalau dibiarkan lepas macam ni lagi cantik.’ Armand mengelus manja rambut Farisha yang sudah terbuka sanggulannya.
            ‘Bak sini balik cekak rambut tu.’ Farisha merampas kasar. Tanpa imbangan yang stabil. Armand jatuh menghempap tubuh Farisha sebelum mereka ‘landing’ cantik atas katil.
            Aduhai, camne boleh jadi macam ni pulak? Farisha cuba untuk bangun. Tetapi tubuh Armand yang berat menghempapnya menyukarkan kerja. Muka Farisha dipalingkan ke sisi. Tidak rela menatap wajah Armand yang tersenyum gatal.

You're mine, only mine! BAB 19


Bab 19

            ‘Betul ke ni Rizki? Macam tak percaya je.’ Ujar Fatimah separuh percaya. Anak muda yang berdiri di hadapannya itu dipandang.

            Rizki yang aku kenal takde pulak handsome macam ni. Ni dah macam hero televisyen keluar jumpa aku dah ni. Kalau tengok kat dalam majalah yang Risha tunjuk bulan lepas tu, ada iras jugak dengan budak kat depan aku ni. Cuma yang kat depan aku ni jauh lebih handsome dari yang dalam majalah tu.

            ‘Rizki lah ni mak ngah. Bukan orang lain. Rizki yang masa kecik-kecik main pondok-pondok dengan Risha. Rizki yang sama juga dok mengusik mak ngah sampai jatuh dalam paya 6 tahun lepas.’ Rizki tersenyum. Tetap anggun muka mak ngah walaupun dah bertahun tak jumpa.

            ‘Pandai kamu. Oh ya, berapa lama kamu cuti?’ Fatimah tergelak. Senang dia melihat anak muda yang sungguh tinggi budi pekerti itu. Walaupun sudah berjaya dan agak terkenal, Rizki tetap tidak melupakan mereka di villa Lavender.

            ‘Rizki ambik cuti lama sikit mak ngah. Emmm, Risha mana? Dari tadi tak nampak dia pun.’ Soal Rizki. Rindu pula mahu bertatapan dengan wajah yang ditinggalkan lama.

            ‘Dia ke kebun tea. Kalau Rizki nak jumpa dia, mak ngah boleh suruh Amir tolong panggilkan.’ Ujar Fatimah seraya melaung nama Amir. Amir yang sedang membasuh kereta datang dengan tangan bersabun. Lurus bendul pulak si Amir ni.

            ‘Eh, tak payah. Rizki nak bagi surprise kat Risha.’ Rizki sudah tersenyum panjang. Berlari anak dia keluar dan memanjat ke atas jip miliknya. Fatimah yang melihat hanya menggeleng kepala.
            ‘Amir, yang tercegat kat sini lagi kenapa? Dah, pergi sambung kerja tu. Hish, ni pun sorang. Lurus bendul betul.’ Fatimah membebel sendirian dan berlalu naik ke biliknya.

                                    -------------

            ‘Risha, ada orang nak jumpa kat pondok atas tu.’ Ujar salah seorang pekerja di ladang the milik keluarganya. Belum sempat Farisha bertanya lebih lanjut, anak muda itu sudah berlalu pergi.

            Siapa pulak nak jumpa aku ni? Jangan-jangan mamat sengal tak bertauliah tu kot? Aduhai, apa malang sangat nasib kau ni Risha? Kena gi buat mandi bunga ni. Buang sial. Dalam pada hatinya berdongkol geram itu, laju kakinya memanjat batas-batas yang dijadikan anak tangga untuk ke pondok yang dimaksudkan.

            ‘Surprise!’ jerkah satu suara tatkala Farisha sudah sampai ke pondok rehat sederhana besar itu.

            ‘Wooo, big surprise! Bila kau sampai ni?’ ujar Farisha dengan sisa terkejutnya. Punggung dilabuhkan ke atas kerusi berhadapan dengan Rizki yang masih berdiri dengan tangan  yang didepangkan.

            ‘Woi, aku tanya ni. Kau boleh buat derk je kan? Pelakung jap lagi baru tau.’ Ugut Farisha. Tangannya sudah dinaikkan ke atas.

            Masih tak berubah. Still macam dulu. Brutal tak hilang-hilang. Sekeping hati milik kau tu pun masih still macam dulu kan? Kau tunggu aku kan Risha? Sesak rasa kat dada aku ni sepanjang kau takde kat sisi aku Risha. Aku kuatkan jugak sebab aku nak buktikan pada kau yang aku boleh berjaya. And one day, we will be together. Gumam Rizki shahdu. Tapi hanya terluah di dalam hati sahaja.

            Masa panjang lagi. Chillax. Tak perlu gopoh-gopoh. Tak lari gunung dikejar kan?

            ‘Apa kau cakap tadi? Sorry tak dengar.’ Ujar Rizki sambil garu kepala. 

          Serius. Mana kau nak dengar kalau dari tadi kau dok syok tenung tak berkelip muka si Farisha ni. Nak terkeluar dah biji mata tu gayanya. Macam tak pernah jumpa Risha pulak.

           ‘Aku tanya, bila kau sampai?’ Farisha sudah tayang muka menyampah. Huh, nampak sangat tak fokos dengan apa yang aku cakap. Aku ni dah cakap dengan tunggul kayu pulak.

                 ‘Aku baru je sampai tadi. Dari KLIA aku terus rush ke sini. Nak jumpa kau lah. aku gi villa Lavender cari kau tapi mak ngah cakap kau kat sini. Tu yang aku datang sini pulak cari kau. I miss you so much Risha. Kau rindukan aku tak?’ Soal Rizki dengan senyum gatalnya.

                 ‘Of coz I miss you too. Tapi kau datang sini, takde pape hadiah ke untuk aku?’ Farisha menadah tangan. Matanya dibulatkan dan dikerdip-kerdip seperti kucing Puss. Bajet cute lah katakan.

              ‘Ada. Dalam ni.’ Rizki tersenyum sambil jarinya tepat menunjukkan ke arah jantungnya.

             ‘Dalam jantung kau?’ Farisha menyoal bodoh. Memang tak faham dah ni. Cuba straight to the point je. Kan senang.

            ‘Yup.’ Sepatah Rizki menjawab. Kepalanya diangguk-angguk.

           ‘Aku nak ambik macam mana? Parang ade ni. Meh aku nak tikam.’ Farisha sudah berkira-kira untuk bangun. Parang yang berada di atas meja diambil.

           Ish, biar betul Farisha ni. Nak bunuh aku ke? Tak boleh nak berlawak sikit. Serius je memanjang. Rizki berdiri agak jauh dari Farisha. Liur ditelan. Seram pulak tengok Risha pegang parang macam tu.

           ‘Hey, sayang. Nak buat apa dengan parang tu? Bahayalah.’ Parang yang berada ditangan Farisha diambil. Terkebil-kebil biji matanya melihat sesusuk tubuh yang sedang berdiri dihadapannya. Bala!

            Tangan Armand ditarik mengikuti langkahnya. Armand hanya menurut. Rizki yang melihat sudah berkerut dahi.

               ‘Apa yang kau buat kat sini?’ marah Farisha.

            ‘Siapa tadi tu? Boyfriend lama ke?’ soalan Farisha dijawab dengan soalan. Matanya mengerling kepada Rizki yang berada tidak jauh dari mereka.

            ‘Yang kau sibuk sangat tu kenapa? Aku tak pernah pun sibuk hal kau. Dah, pergi balik. Aku ada hal nak settle kat sini. Hal kita, aku jumpa kau kat rumah nanti.’ Farisha melangkah meninggalkan Armand yang kebingungan. Kat rumah nanti, aku belasah kau sampai jadi lempeng!

            ‘Rizki, sorry tadi ada kekacauan sekejap. Kat mana dah kita tadi?’ Farisha memaniskan muka. Rizki yang terkebil-kebil dipandang lama.

            ‘Siapa dia tu? Siap bersayang bagai.’ Farisha sudah mati kutu. Entah apa nak dijawabnya pada Rizki saat ini.

            ‘Hai, I’m Armand. Husband Risha.’ Huluran tangan dari Armand disambut Rizki. Farisha sudah terkebil-kebil memandang jemari yang sedang bertaut salam itu. Jangan bukak WWE kat sini sudah. Hancur kebun the aku karang. Desis hati Farisha.

            ‘Emm, can you leave us alone for a second please? Rizki, jom ikut aku sekarang.’ Farisha merentap tangan Rizki dan menariknya masuk ke dalam jip milik Rizki. Enjin jip dihidupkan.

            Farisha dan Rizki berlalu meninggalkan Armand yang masih tidak puas hati. Pemergian Farisha bersama Rizki berjaya membuatkan hatinya panas. Tadi Armand hanya melihat dari kejauhan Farisha bergelak ketawa bersama lelaki yang tidak dikenali itu. Hatinya tidak betah juga. Maka dia menyusun langkah untuk menyapa mereka.

            Alih-alih Farisha pula meninggalkan dia termanggu sendirian. Memang tidak patut. Sepatutnya aku yang dia tarik, ni kang mamat tu yang dia tarik. Aku pulak dibiarkan je tercongok kat sini. Tapi, siapa budak lelaki tu? Rizki ke? Aku ade dengar ayah ngah cakap dengan mak ngah pasal Rizki nak datang. Tu kot Rizki.

            Mesra semacam je. Tak boleh nak biarkan je ni. Tergugat imej aku. Aku ni suami dia. budak tu pulak, entah sapa-sapa. Ok, plan!

                                    -------------------

            ‘Siapa tadi tu? Boyfriend ke?’ soal Rizki semasa mereka berdua di dalam jip. Jip dipandu dengan kelajuan sederhana. Sekali-sekala dikerling Farisha yang berada di sebelahnya.

            ‘Armand.’ Jawab Farisha sepatah. Matanya pandang ke luar jip.

            ‘Siapa Armand tu dengan Risha?’ Soal Rizki lagi. Terbit cemburu di hatinya. Dari mana pulak datang saingan baru ni? Risha ni jenis melayan jugak ke? Sepanjang aku kenal Risha, tak pernah pulak disebut tentang boyfriend. Tapi siapa Armand?

            ‘He’s my husband.’ Ujar Farisha perlahan seraya melepaskan keluhan yang besar. Tidak berani pula hendak memandang Rizki di sebelah.

            ‘What??’ jip berhenti mengejut. Nasib baik juga laluan yang mereka lalui itu tiada kenderaan lain di belakang. Kalau tidak, nahas!

            ‘Hey, bahayalah!’ jerit Farisha. Terkejut beruk aku. Nasib baik tak jadi pape.

            ‘Kalau aku tahu kau akan kawin dengan orang lain, aku takkan tinggalkan kau. Kau dah janji kau nak tunggu aku kan? Kenapa kau mungkir janji kau Risha?’ Rizki meraup mukanya.

            8 tahun aku tunggu kau Risha. Ni yang kau balas kat aku? Aku punyalah setia pada kau. Dari dulu sampai sekarang, hanya nama kau dalam hati aku. Sekarang, kau dah jadi milik orang lain, aku macam mana? Macam mana aku nak teruskan hidup tanpa kau disisi aku Risha?

            ‘Maafkan aku. Sepatutnya aku berterus-terang dengan kau dari awal. Lagipun aku tak cakap aku akan kawin dengan kau. Aku cuma cakap yang aku akan tunggu kau kat sini. Kau kan tau, aku mana pernah serius dengan kata-kata aku.’ Ujar Farisha. Rizki sudah tayang muka tak percaya.

            ‘Tak serius? Senangnya kau cakap. Aku tak pernah anggap kata-kata kau sebagai gurauan. Kau pun tahu aku sukakan kau dari dulu lagi.’ Rizki menganjeng. Aku punyalah mati-matian berpegang pada janji. Tup-tup bila balik sini, kau dah kawin.

            ‘Habis kau nak aku buat macam mana? Aku dah kawin pun.’ Farisha meninggi suara. Tak faham bahasa ke budak ni? Kalau pun aku belum kawin lagi sekarang ni, tak mungkin jugak aku kawin dengan kau.

            ‘Kau bahagia?’ Rizki memandang dalam anak mata hazel Farisha.

            ‘Aku nampak macam orang tak bahagia ke?’ Ah Risha, guna psychology sikit.

          ‘Kau jangan putar belit soalan aku pulak.’ Tokok Rizki. Jip dihidupkan. Farisha tayang muka seposen.

            ‘Kalau kau tak bahagia, kau boleh datang pada aku. Aku tunggu kau.’ Luah Rizki. Takpelah, mungkin ada hikmah disebalik yang berlaku. Aku doakan kau bahagia sampai ke Jannah Farisha. Doa aku akan bersama kau.

You're mine, only mine! BAB 18



Bab 18

            Farisha sudah dimasukkan ke dalam khemah yang siap dipasang sebentar tadi. Torch light yang tersedia juga dibawa masuk ke dalam khemah tersebut. Nasib baik jugaklah khemah ni luas. Boleh jugak kalau nak masuk sampai 4 orang ni.

            Armand duduk di penjuru khemah. Dia hanya memerhatikan Farisha yang lena berselimutkan blanket tebal. Sesekali menggigil tubuhnya. Aiseh, ni yang lemah ni. Sejuk macam duduk kat kutub pulak. Gerutu hatinya. Lengan dan tangan digosok-gosok menghasilkan haba.

            Guruh berdentum kat luar tu rasa macam gempa bumi tanah yang aku duduk ni. Ni baru sikit. Macam manalah mangsa-mangsa gempa bumi kat luar tu kan? Seksanya hidup mereka. Aku yang rasa macam ni pun dah nak keluar air mata. Air mata jantan tu.

            ‘Ya Allah, panasnya badan awak Risha.’ Ditelekupkan belakang tangannya ke dahi Farisha. Gadis itu tidak bersuara. Hanya menggigil kesejukkan. Jemarinya juga sejuk seperti duduk dalam peti ais.

            Armand mengesot mendekati Farisha. Jemari gadis itu diambil dan digosok-gosok dengan jemarinya. Hish, jari aku pulak yang beku ni. Sejuk nak mampus kaki tangan dia ni. Apa yang aku nak buat ni. Nak berlari keluar memang taklah dalam keadaan hujan lebat yang menggila ni. Nanti aku entah ke mana, Risha pun tak tau macam mana.

            Tinggal satu je cara. Dengan teragak-agak Armand berbaring di sebelah Farisha. Kepala Farisha diletakkan di atas lengannya. Farisha dipalingkan ke sisi. Tangannya melingkari tubuh yang menggeletar kesejukkan itu dengan erat sekali.

            Lebih kurang setengah jam sudah berlalu. Hujan juga sudah tidak menggila seperti tadi. Tetapi Farisha masih juga kesejukkan. Bibirnya kelihatan pucat sekali. Seluruh badannya menggigil. Armand bingkas bangun. Diraup mukanya kasar.

            ‘Apa kau nak buat ni?’ soal Farisha lemah. Tangannya sempat memegang tangan Armand yang cuba membuka butang baju kemejanya.

            ‘Awak demam ni. Baju awak basah kuyup. Nanti lagi teruk demam awak. Saya tolong awak tanggalkan.’ Butang baju kemeja Farisha dibuka laju. Tidak dihiraukan gelengan kepala gadis itu. Kemeja sudah ditanggal dan dicampak ke tepi.

            Armand berbaring di sebelah Farisha. Badannya dirapatkan ke tubuh Farisha yang hanya berbalut singlet. Dia juga sudah mencampakkan t-shirt yang dipakainya ke tepi. Tidak lama kemudian, mereka lena dibawa kedinginan malam. Farisha juga sudah tidak menggigil.

                                    ------------------

            Farisha mencelikkan matanya apabila terkena silauan matahari. Mata yang masih kabur ditenyeh perlahan sebelum menggeliat. Bulat matanya  melihat keadaan diri yang hanya bersinglet jarang. Berkerut dahi Farisha cuba mengingati sesuatu.

            Apa dah jadi ni? Dengan kemeja aku dok bergelimpangan. Pantas diambil kemeja yang sudah separuh kering dan cepat-cepat disarungkan ke tubuh. Farisha menapak keluar dari khemah. Terjengul kepalanya melihat sekeliling khemah. Ada unggun api lagi?

            ‘Aku pacak ke khemah ni? Aduh, tak ingat. Kepala otak pusing macam baru gi naik Ali Baba kat Fun Fair.’ Kepala yang berdenyut diurut lembut. Lantaklah, aku nak balik. Kaki Farisha melangkah dengan penuh berhati-hati. Takut pulak kalau tersadung akar pokok.

            ‘Eh, nak ke mana tu? Sihat dah ke?’ tegur Armand. Terlompat Farisha dek terlalu terkejut. Ni, salam pun tak de. Terus serbu macam tu. Nyaris heart attack aku. Dadanya diurut perlahan.

            ‘Suka hati akulah nak ke mana pun. Tempat ni aku punya.’ Ujar Farisha bongkak.

            ‘Kalau ye pun nak balik, tunggulah dulu. Ni barang tak kemas ape lagi ni.’ Armand menggeleng. Farisha duduk di atas akar pokok yang timbul di atas tanah sambil menunggu Armand mengemas. Malas aku nak menolong.

            Otak Farisha cuba mengisarkan apa yang berlaku malam semalam. Yang lain hanya ingat-ingat lupa, tapi satu perkara yang seakan mencabar kesabaran dan maruahnya membuatkan Farisha pantas berdiri. Armand yang leka menggulung khemah membelakanginya dipandang tajam.

            Cari maut kot mamat ni. Penumbuk dikepal-kepal geram. Farisha mendengus kuat. Armand yang masih mengemas ditinggalkan sendirian.

            ‘Eh, nak ke mana ni? Abang belum siap mengemas lagi.’ lengan Armand didepangkan menghalang perjalanan Farisha. Armand sudah menjongketkan sebelah keningnya.

            ‘Tepilah!’ tempik Farisha seraya melayangkan penumbuk ke muka Armand.

            Benar jugalah kata orang, malang itu tidak berbau. Kita pun tak patut marah-marah selalu tapi kalau dah memang fitrah manusia memang dianugerahkan perasaan marah, ape boleh buat kan? Kaki kiri Farisha boleh pula tersangkut pada akar pokok yang menjalar di tanah. Apa lagi, tersasar penumbuk yang nak dihadiahkan kepada Armand.          

            Kalau tersasar yang mengena takpe jugaklah kan. Ni terus slip. Kena angin adalah. Kalau dah tersadung tu mesti akan terjatuh kan? Yang jadi tilamnya si Armand lah.

            ‘Aduh!’ Armand mengaduh saat abdomennya berlaga dengan siku kurus kering Farisha. Memang perit kalau berlaga dengan tulang sekeping macan tu. Mau hancur six pack aku macam ni. Gerutu Armand dalam hati.

            Aduh, macam mana boleh jatuh pulak ni? Celaka punya akar pokok. Sengaja nak malukan aku lah tu. Nasib baik jugaklah siku azimat aku ni boleh pakai, kena jugak mamat ni. Farisha tersengeh. Gembira pulak tengok mamat ni berkerut menahan sakit. Padan muka!

            ‘Risha, rasanya dah boleh bangun kot. Beratlah.’ Armand bersuara tersekat-sekat. Wajah Farisha yang hanya beberapa inci dengan wajahnya dipandang lama.

            Aduh, macam mana boleh tak sedar pulak ni? Malunya aku! Kalau sorok muka kat balik pokok sebelah ni aci tak? Farisha bingkas bangun seraya membuang pandang ke arah pokok besar yang berada di sebelahnya. Muka tak yah nak cakaplah, merah menyala macam udang kena bakar dah. 

‘Jatuh maruah aku macam ni.’ Bisik Farisha perlahan.

‘Apa Risha cakap? Abang tak dengarlah.’ Armand mendekati Farisha.

Hah? Aku salah dengar ke? Abang? Ewww, nak termuntah!

‘Apa kau cakap? Abang?’ Farisha menggeletik. Serius geli. Abang?? Mamat ni dah gila agaknya ni. Kena sampuk jin mambang hutan agaknya ni. 

            ‘Apa yang tak kena dengan panggilan tu? Sepatutnya Risha memang kena panggil abang ‘abang’ tau. Kalau ikut umur, abang tua 5 tahun dari Risha. Nothing wrong with that dear.’ Jelas Armand panjang. Farisha menjeling.

            ‘Kalau pun kau ni tua dari aku, gelaran abang tu hanya aku bagi kat abang aku. Daniel. Dan bukan orang lain.’ Farisha berjalan laju meninggalkan Armand di belakang. Kepala yang pening usah dikatalah. Kalau aku sihat ni, lunyai mamat ni aku kerjakan.

                                    -------------------

            Biasanya lepas lalu pokok ara besar ni, jumpa pokok jati. Tapi mana pokok jatinya? Betul dah jalan ni. Confirm betul. Ni aku nampak kiri and kanan pokok-pokok semua sama je. Makin banyak pulak. Aduhai, mata. Janganlah kau buat hal time ni. Aku dah sampai umah kang kau nak terpejam pun tak pe. Aku tak heran. Ni nak cari jalan balik pun tak jumpa.

            ‘Risha, betul ke ikut jalan ni? Rasanya tadi kita dah lalu sini dah. Ni dah dua kali kita lalu tempat sama.’ Armand menggaru kepala. Peluh sudah merintik didahi. Farisha yang bertongkat di tepi pokok membelakanginya didekati.

            ‘Risha okay ke ni? Abang tengok muka Risha ni pucat semacam je.’ Tangannya dilabuhkan ke bahu Farisha. Farisha hanya membiarkan.

            Mata dah tak boleh nak celik ni. Bila celik je, pandangan berpinar. Rasa macam dunia ni berpusing pulak. Dah macam dalam citer Hindustan dok golek-golek atas rumput pulak. Ayah ngah, tolong Risha. Abang Daniel, meh sini tolong Risha. Adu Farisha dalam hati.

            ‘Risha, get onto my back now. Biar abang kendong.’ Armand mencangkung dan membelakangi Farisha.

            Armand menarik tangan Farisha apabila tiada reaksi dari gadis itu. Farisha tetap mengeraskan diri. Tidak rela berada didukungan lelaki yang diisytiharkan sebagai musuh ketat. Terdengar dengusan halus dari Farisha walaupun dengan mata yang terpejam.

            ‘Don’t be such a kid. Abang cuma nak tolong. Jangan degil sangat boleh tak? Nak ke bermalam kat sini lagi satu hari?’ Sindir Armand. Huh, dalam pada sakit tu, degil jugak.

            Akhirnya Farisha membiarkan dirinya berada dibelakang lelaki itu. Lengannya melingkari tengkuk Armand. Dia bersandar lemah. Terlentok kepalanya dibahu Armand. Armand hanya tersenyum dan meneruskan langkah. Kaki dibawa meredah hutan yang masih basah. Sekali-sekala dikesat peluh yang merintik di dahinya.

                                    ---------------

            ‘Risha! Ya Allah! Apa dah jadi ni Armand?’ tegur Laila cemas apabila melihat Farisha yang tidak sedearkan diri berada di dukungan Armand.

            Ismadi dan Fatimah yang terdengar jeritan Laila pantas berlari ke laman. Membulat mata mereka melihat Farisha yang kepucatan tidak sedarkan diri.

            ‘Dah. Jom masuk dulu. Cerita kat dalam.’ Usul Fatimah.

            ‘Yanti. Bawakan air suam sebesen dengan kain nak lap Risha.’ Sambung Fatimah lagi.

            Farisha diletakkan ke atas katil dengan cermat. Pijar rasa belakangnnya kerana menggendong lama. Juntaian rambut di muka Farisha diselak ke tepi. Pipi comot itu diusap perlahan.

            ‘Armand boleh gi mandi dululah. Risha ni mak ngah dengan Laila boleh uruskan.’ Armand mengangguk mensetujui kata-kata Fatimah sebelum berlalu ke bilik mandi. Serius memang terasa lemah sungguh badan. Letih betul. Badan pun dah melekit ni tak termasuk dengan ketiak masam. Eww! Gerutu Armand perlahan.

            Setengah jam kemudian, Armand keluar dari dalam bilik mandi. Segar mukanya. Badan juga sudah terasa segar. Lega dapat mandi. Ni kang kena mandi dengan air hujan je. Sabun pun kena sabun pakai lumpur selut kat hutan tu.

            Farisha di atas katil dilihat sudah bersalin pakaian kepada yang baru. Mukanya yang comot juga sudah dibersihkan. Cuma bibir pucat sahaja yang masih kekal di situ. Fatimah dan Laila entah ke mana. Mungkin selepas selesai menguruskan Farisha, mereka terus keluar.

             Armand menapak ke arah Farisha yang berada di atas katil. Dilabuhkan punggung di sisi wanita yang kebelakangan ini mengalirkan satu perasaan aneh jauh dilubuk hati. Tetapi yang peliknya dia bahagia dengan perasaan yang mula menjalar ke sekeping hati miliknya. Ini ke yang dinamakan cinta?

            Wajah Farisha yang tenang diperhatikan lama. Tidak puas menatap wajah itu walaupun semasa mereka sesat dihutan, lebih dari menatap pun dia sudah buat. Ada sesuatu pada gadis yang kini menjadi isterinya menarik perhatian Armand. Gambar Farisha yang menunggangi Prince suatu ketika dahulu juga masih tersimpan elok di dalam dompetnya.

                                    ----------------

            ‘Kau ada buat benda tak senonoh kat adik aku ke masa kat dalam hutan tu?’ soal Daniel semasa mereka berjalan di taman botani milik Fatimah. Armand yang mendengar hanya menjongket bahu. Tidak faham dengan soalan yang diutarakan Daniel.

            ‘Kalau aku dapat tau kau ambik kesempatan atas diri Risha…’ Daniel berhenti berjalan. Diperhatikan Armand yang sedang membelek bunga ros pelbagai warna yang tumbuh mekar di taman itu.

            ‘Aku takkan lepaskan kau!’ Daniel memberi amaran seraya memandang tajam Armand yang masih tidak beriak. Dengar ke tidak dia ni??

            ‘Kau dengar tak apa yang aku cakap ni?’ Daniel menguatkan suaranya. Hish, mencabar kesabaran aku betullah cakap dengan dia ni. Ada jugak aku terajang sampai ke Afrika kang.

            ‘Apa yang kau tak puas hati sangat dengan aku ni? Dari hari pertama aku kawin dengan Risha, sampai ke hari ni kau tak puas hati dengan aku. Tak boleh ke kau fikir positif sikit pasal aku?’ Armand berpaling menghadap Daniel. Dia berpeluk tubuh. Sebelah keningnya terangkat. Tengah serius ni.

            ‘Memang aku tak puas hati dengan kau. Aku tak percayakan kau. Kalau bukan sebab Laila beria-ria nak kau kawin dengan Risha, jangan harap kau boleh ada kat sini. Ok. Men to men. Apa motif kau kawin dengan adik aku?’ Daniel cuba mengawal intonasi suaranya.

            ‘Motif apa pulak dah ni?’ soal Armand kurang faham. Apa, nak kawin pun kena ade motif ke? Pelik betul family diorang ni.

            ‘Kau jangan nak buat bodoh pulak. Jangan nak sorok dari aku!’ Daniel sudah meninggi suara. Kolar baju Armand dicekam kasar. Timbul urat diwajahnya akibat terlalu marah.

            ‘Kau ingat aku tak tau yang kau saja nak balas dendam kat aku kan? Sebab aku rampas Laila dari kau. Kau jangan harap dapat pisahkan Risha dari aku. Never!’ sambung Daniel.

            ‘Gila ke?’ Armand gelak kuat. Pegangan Daniel di kolar bajunya ditepis kasar.

            ‘Ok lah, aku pun tak nak memanjangkan cerita. Taknak juga bermusuh dengan kau lama-lama. Aku admit, mulanya memang aku nak balas dendam pada kau sebab Laila dengan gunakan Risha. But..’ tak sempat Armand hendah menyudahkan ayat, dia sudah tersungkur ke tanah.

            ‘Shit!’ Daniel mengibas-ngibaskan tangannya yang terasa sakit. Ni aku tumbuk muka orang ke, tumbuk batu ni?

            ‘Aku takkan melawan. I deserve this.’ Ujar Armand sambil mengesat darah yang keluar di tepi bibirnya. Kedua belah tangannya diangkat ke atas tanda berserah.

            ‘Aku nak kau lepaskan Risha.’ Daniel memberi arahan. Tegas. Armand yang sedang memegang pipinya dipandang tajam.

            ‘No way! I won’t do that. She’s mine.’ Armand merengus kuat.

            ‘She’s not your toy.’ Daniel bersuara lantang.

            Maafkan abang, Risha. Sebab abang, Risha kena lalui perkara ni. Sebab abang, Risha merana. Abang dah gagal laksanakan tanggungjawab abang terhadap Risha. Mesti mama dan papa kecewa dengan abang. Maafkan abang. Keluh Daniel.

            ‘She’s my wife and I love her.’ Armand membalas. Yakin. Melolot biji mata Daniel demi mendengar kata-kata yang keluar dari bibir lelaki yang pernah menjadi seterunnya itu. Aku tak salah dengar kan?

            ‘Apa kau cakap?’ Daniel mengecilkan matanya.

            ‘Aku dah takde simpan dendam pada kau. And don’t worry, aku takkan rampas Laila dari kau kalau itu yang kau risaukan. Aku cuma nak Risha. Hanya Risha.’ Ujar Armand tenang.

            ‘Boleh percaya ke ni?’ soal Daniel ragu-ragu. Ish, biar betul mamat ni. Macam tu je? Tak puas pulak aku nak bertikam lidah dengan dia. Dah angkat bendera putih?

            ‘Terpulang kat kau nak percaya ke tak.’ Armand tersengeh. Buat pertama kalinya, dia hadiahkan senyuman pada ‘abang ipar’ tersayang dengan ikhlas.

            ‘Kau jangan yakin sangat. Pergerakan kau aku pantau dari semasa ke semasa.’ Laung Daniel kepada Armand yang semakin menjauh. Kelibat Armand dihantar dengan senyum yang terukir di bibir. Boleh dikira perdamaian dah ke ni?