Saturday, 23 February 2013

You're mine, only mine! BAB 10


You all, tolong bagi komen lepas baca k? kalau komen you all lebih dari 5, Apple upload lagi next entry k? Thanks ... ^_^
 

Bab 10
            ‘Takde orang lain ke kau nak upah, wei?’ tanya Farisha ragu-ragu. Ish, boleh pakai ke minah ni? Kelam kabut je aku tengok. Kang hancur plan brilliant ni. Diperhatikan Bella yang akan menjayakan misi mereka. Pakaiannya usah dicakap, dah macam sarung nangka aku tengok. Dengan skirt pendeknya tu. Tunduk sikit je habis hancur mata. Ish!
            ‘Ala, kau jangan risaulah. Dia cakap kat aku dia boleh buat kerja ni. Aku pun dah bayar deposit, takkan nak biar burn je duit tu. Gilalah!’ bisik Hana. Takut pulak didengari Bella. Bella adalah satu-satunya orang yang sanggup buat apa sahaja demi wang. Hana kenal Bella pun melalui kawannya yang pernah menggunakan khidmat Bella.
            ‘Bella, kau tau apa kau perlu buat kan?’ tanya Hana kepada Bella menerusi cermin pandang belakang. Farisha di sebelah Hana diam tidak bersuara.
            ‘Yup. I know.’ Bella membetulkan skirt pendek yang dipakainya. Bella keluar dari kereta dan menuju ke pintu masuk hotel. Wah, cantiknya hotel ni. Class kau Jah! Ngomel Bella perlahan.
            ‘Ko yakin ke dengan Bella tu? 100%? Curiga betullah aku tengok minah tu.’ Ujar Farisha. Diperhatikan gelagat Bella dari dalam kereta. Macam tak pernah buat kerja je. Boleh pulak buat perangai macam rusa masuk kampung dalam hotel tu.
            ‘Kau jangan risaulah. Duit dia dah ambik, takkan kerja taknak buat.’ Hana memberitahu. Sebenarnya dia sendiri berasa curiga dengan kepakaran Bella. Tapi menurut maklumat yang diperolehi, Bella seorang yang boleh diharap.
            Twisties dihulurkan kepada Farisha yang tidak berkelip-kelip memandang kea rah pintu masuk hotel. Sudah tidak dipedulikan huluran Hana. Matanya terpaku disitu. Sebarang kemungkinan boleh berlaku saat itu.
            ‘Eh, jomlah. Kita ambush? Boleh aku call kak Laila terus.’ Cadang Farisha. Bella sudah melangkah masuk ke dalam Hotel Swiss 30 minit lalu. Sementara mereka berdua masih berada dalam kereta.
            Hana mengangguk setuju dengan kata-kata Farisha. Mereka keluar dari kereta dan berjalan beriringan menuju ke pintu masuk. Samsung Galaxy Note II dikeluarkan dari dalam handbag milik Farisha. Mesej dihantar.
            ‘Kau tunggu kak Laila kat sini. Aku naik atas dulu tengok progress. Nanti kau bawak kak Laila naik. Ok?’ Hana hanya mengangguk mengiakan. Dia melangkah ke bahagian menunggu sementara Farisha menuju ke lif. Pintu lif dibuka. Farisha hilang dari pandangannya. Good luck Risha!
            La, kenapa pintu terbuka luas ni? Biar betul si Bella ni buat kerja. Meh nak skodeng sikit. Tengok mamat tu mesti tengah tangkap cintan dengan si Bella. Dengan penuh berhati-hati, Farisha melangkah masuk ke dalam bilik yang bernombor 8. Terbongkok-bongkok Farisha masuk, takut kehadirannya disedari.
            ‘Aww!’ Farisha mengaduh perlahan apabila dirasakan tengkuknya seperti dihentak kuat. Pandangannya mulai kabur. Farisha rebah tidak sedarkan diri. Gelap pandangannya.
----
            Lamanya kak Laila ni, kenapa tak sampai lagi? Dah naik kematu aku tunggu. Jam di tangan dipandang sekilas. Dah dekat 1 jam ni. Farisha pun, tak turun-turun pulak. Berapa lama lagi aku nak kena tunggu ni? Gerutu Hana sendirian. Sudah kembung perutnya minum air yang disediakan pelayan. Nombor telefon Farisha didail.
            Risha, kau kat mana wei? Kenapa tak turun-turun lagi ni? Aku call pun, kenapa susah benar ko nak jawab Risha oi?? Kak Laila ni pun satu, entah mana perginya. Hana bermonolog. Handphone ditangan dipandang sepi.
            Hana bangun menuju ke pintu masuk hotel. Dipandang kiri dan kanan. Mungkin kak Laila dan abang Daniel sampai. Masalahnyanya sekarang, kereta yang lalu lalang kat depan aku ni semuanya bukan orang yang aku tunggu-tunggu.
            Mana kak Laila ni? Jangan cancel pulak plan aku ni. Kang mampus kena marah dengan Risha. Deposit kasi kat Bella pun bukan sikit-sikit. Kalau cancel, duit tu dah kira burn. Rugi!
----
            ‘Woi, bangunlah!’ Farisha yang merasa bahunya digerak kasar, cuba mencelikkan mata. Bulat matanya apabila melihat Armand berada di hadapannya. Dan yang lebih memuskilkan sekarang adalah keadaan dirinya saat itu.
            ‘Woi, apa kau dah buat ni ha? Lepaskan aku, setan!’ marah Farisha berapi. Apa tidaknya, satu badan sudah digulung seperti sandwich menggunakan toto. Farisha cuba bergerak untuk melepaskan dirinya tetapi hanya mengundang ketawa dari Armand.
            ‘Buat letih je awak bergerak and berpusing-pusing macam tu. Toto tu takkan terbuka punyalah.’ Ujar Armand yakin dalam ketawa yang masih bersisa.
            ‘Bukakan toto ni woi! Lepaskan aku woi bangang!’ jerit Farisha kuat. Farisha meronta-ronta dalam toto yang membaluti tubuhnya. Entah macam manalah mamat ni bungkus aku, tak terbuka pun toto ni. Sial betul! Aku dapat ko, aku bunuh ko sekarang jugak!
            Armand bergerak menuju ke balkoni. Tidak dihiraukan rontaan dan jeritan Farisha. Dia tersenyum. Suasana dari tingkat 8 memang menakjubkan. Sungguh mempersonakan.
            ‘Woi! Lepaskan aku!’ Farisha menjerit untuk kesekian kalinya. Sukar pergerakannya dengan keadaan yang berbalut kemas seperti sandwich.
            Armand kembali masuk ke dalam. Dilabuhkan punggung ke atas kerusi panjang berwarna putih ditepi sudut. Farisha yang terbaring di atas katil dipandang dengan ekor mata. Dicapainya majalah Top Gear yang disediakan. Dibelek satu persatu muka surat majalah dengan penuh minat.
            ‘Armand! Kau saja nak naikkan angin aku kan? Buka toto ni! Sengal!’
            Armand mendekati Farisha yang digulung kemas. Majalah sudah diletakkan ke tepi. Armand tersengih menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya. Dilabuhkan punggung di sisi Farisha. Wajah Farisha ditenung dalam. Timbul idea di fikirannya.
            ‘Buka? Buka apa? Buka ni? Ok.’ Armand berkata nakal sambil tangannya perlahan membuka satu butang baju kemeja yang dipakai Farisha. Seronok pulak melihat wajah Farisha yang sudah pucat tak berdarah.
            ‘Woi, kau ni memang bangang kan? Aku suruh kau bukak balutan toto ni. Bukan menda lain. Pekak!' Jerit Farisha kalut. Dia berusaha menjauhkan dirinya dari Armand. Tapi sejauh manalah sangat boleh dia pergi dengan keadaan terbaring berbalut macam sandwich itu.
            'Sebab awak asyik menjerit sejak kali pertama kita jumpa, saya dah dapat masalah pendengaran tau tak. Cuba awak cakap dengan saya tak terjerit-jerit macam orang gila boleh tak? Senang kita nak berbincang.' Armand berpura-pura mengorek telinganya yang seperti punya masalah pendengaran menggunakan jari kelingking.
            'Ok. Tapi buka balutan toto ni dulu. Saya janji saya cakap baik-baik dengan awak.' Terus berubah nada suara Farisha. Nadanya berubah lembut serta merta. Armand tersenyum. Balutan toto ditubuh Farisha dibuka.
            Farisha melompat turun dari katil apabila balutan di tubuhnya dileraikan. Pasu bunga di atas meja berhampiran katil diambil. Bunga rose merah yang berada di dalam pasu dibuang ke lantai.
            'Kau jangan ingat aku nak ikut kata-kata kau mambang. Kau jangan ingat semudah tu je aku nak menyerah. Aku akan bongkar rahsia kau pada kak Laila. Biar dia tau sapa kau sebenarnya. Perverted guy!' Armand hanya duduk diam tidak bergerak. Matanya tertumpu di bahagian dada Farisha yang terdedah.
            Cepat-cepat Farisha menutup bahagian itu dengan sebelah tangannya apabila menyedari mata Armand terpaku ke arah itu tidak berkelip. Sengal! Gatal! Marah Farisha di dalam hati. Farisha cuba membutangkan kemejanya dengan sebelah tangan. Merah mukanya menahan amarah.
            Armand bangun dari katil dan menghampiri Farisha. Pasu bunga yang berada ditangannya diajukan kepada Armand. Tetapi Armand pantas bertindak memeluk Farisha. Pasu bunga diambil dan diletakkan kembali ke atas meja. Farisha meronta. Lagi kuat rontaan Farisha, lagi kemas terasa pelukan di tubuhnya.
            Abang Daniel, tolong Risha! Kau tak boleh mengalah Risha. Kau kena kuat. Jangan biar mamat ni buat sesuka hati dia. Tanpa membuang masa, Farisha memijak kuat kaki Armand. Terlepas pelukan di tubuh Farisha. Armand membongkok mengosok kakinya.
            Belum sempat Farisha berlari keluar dari bilik itu, lengannya direntap kasar. Terhumban Farisha ke katil akibat rentapan yang kuat dari Armand. Jelas kelihatan urat timbul dimuka Armand. Gigi diketap geram.
            'Aku takkan lepaskan kau. Kau takkan gi mana-mana. Bukan saat ni. Perverted guy ya?' Armand gelak kuat. Farisha yang berada diatas katil dihampiri. Semakin dekat Armand menghampiri, semakin ke belakang Farisha mengundur.
            'Apa yang kau nak cuba buat ni Armand?' Farisha semakin kalut melihat Armand yang semakin mendekat. Serba tak kena perbuatannya. Armand ketawa kuat. Farisha benar-benar mencabar kesabarannya.
            'Aku akan buat kau menyesal atas kata-kata kau pada aku. Ni adalah akibat dari ego kau yang melangit tu.' Armand ketawa kuat. Tubuh Farisha ditekan ketilam. Armand memanjat atas tubuh Farisha. Sudah tidak dipedulikan lagi rontaan gadis itu.
            Tanpa teragak-agak, baju kemeja yang dipakai Farisha direntap kasar. Kedua belah tangannya menekan bahu  Farisha yang terdedah.
            ‘No! Lepaskan aku!’ Farisha meronta sambil menjerit. Tetapi sekuat mana sangat tenaganya jika dibandingkan dengan Armand.
            Baru sahaja Armand berkira-kira membenamkan mukanya ke wajah Farisha, badannya ditarik ke belakang. Satu tumbukan padu kena di mukanya. Berpinar pandangan seketika. Terlentang Armand dek tumbukan yang tidak disangka itu.
            Daniel meluru mendapatkan Farisha yang terhinjut menahan tangis sambil memeluk lutut sendiri. Disarungkan kot yang dipakai ke tubuh Farisha yang terdedah. Laila berjalan mendekati Armand yang sudah berdiri mengesat darah yang keluar di bibirnya.
            Tangannya naik ke muka Armand. Terpana Armand seketika. Pipinya dipegang. Buntang biji matanya memandang ke arah Farisha yang tersenyum menunduk. Ni rancangan kau sebenarnya ya Farisha?
            ‘Laila.’ Armand terpana. Laila dihadapannya dipandang serba salah. Tidak disangka-sangka. Ini kali pertama Laila mengangkat tangan ke wajahnya. Diusap pipi yang terasa perit.
            Padan muka kau setan! Kau memang patut dapat penampar pun. Farisha tersenyum kemenangan. Lepas ni kak Laila takkan percayakan kau lagi. Jangan kau nak berangan lebih- lebih pulak ya. Nasib baik jugak aku pakai tube kat dalam. Tak rela aku!
            'Laila, ni semua bukan salah I. I diperangkap. Laila!' laung Armand memanggil Laila yang sudah berlari keluar. Armand membuka langkah mengejar Laila yang sudah keluar dari bilik. Tidak semena-mena satu tumbukan lagi singgah di wajahnya. Terduduk Armand dek tumbukan itu. Sengal rasa dipipinya.
            'Apa lagi yang kau nak buktikan? Dasar lelaki tak guna. Sebab tak dapat bini aku, adik aku pulak jadi mangsa ya? Jahanam! Jangan kau ganggu lagi family aku kalau kau sayang nyawa kau!' ujar Daniel sambil memimpin Farisha yang teresak-esak keluar dari bilik hotel.
            Farisha sempat menayangkan senyum kemenangannya kepada Armand. Armand mengetap bibir.
            'Ok Farisha, let's the game begin. Kau dah hancurkan kepercayaan Laila pada aku dan kau berjaya buat dia benci aku. Aku takkan berdiam diri macam tu je. Senang-senang je kau nak pijak maruah aku kan? Aku takkan benarkan kau hidup senang. Kau tunggu!' Nekad Armand. Dendamnya membara untuk gadis yang bernama Farisha.

2 comments:

  1. Semakin berkembang..good job dear..

    ReplyDelete
  2. Lagi satu maybe apple boleh consider tukar background sebab susah nak baca thru hp

    ReplyDelete