Monday, 25 February 2013

You're mine, only mine! BAB 11




Bab 11
            Ish, bosanlah duduk dalam bilik ni. Dah dua hari aku berkurung dalam bilik ni tak keluar-keluar. Sakit jugak telinga aku dok dengar kak Laila dan abang tak putus-putus memujuk. Bahu aku pun sakit lagi ni. Armand sengal punya pasal. Kucar-kacir hidup aku dua tiga hari ni.
            Aku merajuk bukannya real sangat. Untuk cukup syarat atas kejadian kat hotel hari tu. Takkan nak senang lenang enjoy dan buat macam biasa je. Nanti kantoi pulak. Lagipun kalau duduk dalam bilik ni, boleh buat apa sangat. Aku nak balik ladang, abang tak kasi. Disuruhnya aku stay kat umah dorang.
            Eh, Hana dah jumpa ke Bella? Kurang asam punya perempuan, kau lari dengan duit aku. Dahlah kerja tak buat. Tak pasal-pasal aku jadi bidan terjun settlekan kerja kau. Aku punyalah syok nak gi ambush korang kat hotel tu, alih-alih aku yang kena ambush. Sial punya pompuan! Samsung Galaxy Note II diambil. Takde pulak berita dari Hana. Mesej pun takde, apatah lagi call. Sesak nafas aku macam ni.
            Hana, kau kena pastikan kau jumpa minah bedebah tu. Aku nak duit aku balik. Aku bukannya bayar free-free. Aku pun takde kaya sangat pun. Walaupun plan lari dari plan sebenar, aku tetap suka sebab kali ni mamat bengong tu takkan ganggu kak Laila lagi. Aku pun dah boleh balik ke ladang. Kiranya bab Bella ni je yang belum settle. Apa pun tak boleh!
            Eh, apa yang kecoh-kecoh kat bawah tu? Tak reti nak senyap agaknya pepagi buta macam ni. Sengallah! Farisha bangkit  dari katil. Dihayunkan kaki menuju ke beranda bilik tidur. What the hell?? Apa yang mamat tu buat kat sini? Ni lagi satu bala. Adoi, memang aku ni takde jodoh dengan masa senang kot. Susah memanjang.
            Terkecoh-kecoh Farisha berlari turun tangga. Hampir sahaja tersadung menyembah lantai kerana tersalah langkah. Nasib baiklah dia sempat berpaut pada tiang tangga. Kalau tak, romponglah hidung mancungnya menyembah lantai.
            'Woi, apa yang kau buat kat sini hah?' Jerkah Farisha dalam nafas yang tercungap-cungap berlari. Semua mata yang berada di situ berpaling ke arahnya. Ada abang Daniel, kak Laila, mak Munah dan juga pak Daud.
            'Oh, hai sayang. There you are. Don't you know that I miss you so much?' ujar Armand dengan muka tak bersalahnya sambil mendepangkan tangan ke arah Farisha. Semua mata tertumpu pada Armand pula. Armand hanya tersenyum. Dia berjalan laju menghampiri Farisha.
            'Stop, stop right there!' Jerkah Farisha. Eww, meluatnya aku tengok muka mamat ni. Buang tebiat ke apa? Menghancurkan keindahan pagi jelah. Aku baru nak layan drama rekaan sendiri. Kau pulak datang sini. Siap bersayang-sayang lagi. Nak mampus??
            'Kenapa kau datang sini? Masuk rumah orang buat kecoh pulak.' Daniel sudah naik angin. Tak settle lagi ke hal bini aku ni? Laila di sebelah dipandang dengan ekor mata. Kemas terasa pautan tangan Laila di lengannya. Farisha yang berada di sebelah Laila turut dipandang. Takkan hal Risha pulak?
            ‘Oh, aku datang nak bertanggungjawab. Aku sanggup kahwin dengan Farisha.’ Ujar Armand bersungguh-sungguh. Pandangannya jatuh kepada Farisha yang jelas terkejut dengan kata-kata yang baru dikeluarkan.
            ‘What??’ serentak Daniel dan Laila bersuara. Farisha tetap kelu tak bersuara. Apa pulak dah ni?
            ‘Yelah, aku sanggup kahwin dengan Farisha sebab kejadian kat hotel malam tu.’ ujar Armand lagi. Armand tersenyum memandang Farisha yang kelihatan kaget. Hah, tak terkara kau kan? Rasakan.
            ‘Kau gila?? Aku takkan benarkan kau kahwin dengan adik aku! Aku dah ada calon yang sesuai untuk adik aku. Jauh lebih baik dari kau. Baik kau blah dari sini kalau kau sayang nyawa kau.’ Daniel mengugut. Kolar baju Armand dicekam. Tapi Armand hanya berlagak selamba.
            ‘Daniel, kau patut berterima kasih kat aku sebab aku sanggup nak bertanggungjawab. Kalau lelaki lain, aku tak rasa dia buat macam apa yang aku buat sekarang. Lagi satu, kalau calon yang kau suka tu tau tentang kejadian kat hotel semalam, kau rasa dia boleh terima ke?’ Armand menduga. Sengaja dia mahu mengapi-apikan Daniel.
            ‘Ada betulnya juga kata-kata Armand tu. I tak rasa dia nak tipu kita.’ Ujar Laila kemudiannya. Farisha sudah panggung kepala. Apa pulak dah ni?
            Daniel buntu. Apa rancangan Armand sebenarnya? Kenapa perlu dia nak kaitkan Risha dalam hal ni? Macam tak waras je mamat ni Tapi perkara yang memalukan tu dah jadi, walaupun secara logiknya bukan Jabatan Agama Islam yang serbu.
            ‘Dan kalau jadi benih dalam tubuh Farisha, siapa lagi yang sanggup bertanggungjawab?’ Laila menyambung kata-katanya. Perkara yang paling menakutkan mungkin juga berlaku. Tambah memalukan jika Farisha terpaksa menanggung malu seumur hidup.
            ‘No. Risha takkan kahwin dengan Armand!’ Farisha naik angin. Kuat suaranya mempertahankan diri. Gilalah kalau nak kena kahwin dengan mamat sengal ni. Kak Laila pun kenapa macam mengiakan je kata-kata Armand? Bencinya! Tak jadi pape pun malam tu.
            Daniel meraup mukanya. Keluhan berat dilepaskan. Apa kata ayah ngah dan mak ngah nanti? Habislah! Sudah sah-sah Daniel akan disembelih hidup-hidup. Adik sorang pun susah nak jaga.
            ‘Kenapa Risha taknak kahwin dengan Armand?’ soal Daniel setelah lama berjeda. Dia perlu tahu alasan Farisha. Mungkin rancangan untuk menyatukan Armand dan adiknya tidak perlu diteruskan. Farisha hanya mendiamkan diri.
            ‘Akak bukan nak paksa Risha, tapi hal ni berkaitan dengan masa depan Risha.’ Pujuk Laila perlahan. Dipandang muka Farisha dengan pandangan yang sukar simpati. Daniel pula serius memandang Armand.
            ‘Masa depan apanya? Takyah nak kalut sangatlah kalau ya pun. Kami bukannya…’ Shit! Farisha gigit bibirnya. Segera muka dipalingkan kearah lain. Adei, mulut! Terlepaslah pulak. Habis hancur plan kau Risha! Semua mata tertumpu di wajah Farisha.
            ‘Bukan apa Farisha?’ soal Armand pula. Berkerut dahinya bertanya. Eh, kau. Saja nak mengenakan aku kan? Sengal! Seronoklah tu.
            ‘Sebab kami bukannya saling cinta-cintun. So tak perlu sampai kahwin ni. Ok?’ jawab Farisha lantang. Sebelah keningnya diangkat seraya memandang Armand. Armand pula hanya diam berpeluk tubuh. Berkerut dahinya. Kepala diangguk-angguk.
            ‘Kalau betul apa dakwaan awak tu kan sayang, macam mana awak boleh ada dengan saya malam tu?’ Soal Armand cuba mengorek rahsia. Dia tersenyum melihatkan muka Farisha yang serba salah apabila direnung tajam oleh Laila dan Daniel.
            Farisha diam tidak menjawab. Ish, mamat ni. Saja nak perangkap aku kan? Seronoklah kau! Jangan harap aku akan bagitau cerita sebenar pada kak Laila dan abang. Nanti sampai mati dorang bencikan aku.
            Tapi apa yang perlu aku jawab sekarang ni? Macam mana aku nak pertahankan diri aku? Mamat ni pun satulah. Berdrama pun biar bertempat. Kat sini takde audition. Kau dah salah tempat ni.
            ‘Abang rasa memang Risha patut kahwin dengan Armand. And Armand, jangan ingat aku bagi kau kahwin dengan adik aku, aku akan terima kau dalam keluarga kami. Tidak sama sekali! Sebab aku dah tak jumpa jalan lain, aku terima jalan yang kau bagi ni.’ Daniel berkata setelah lama berjeda.
            ‘No way! Apa yang abang merepek ni?? Risha takkan kahwin dengan Armand. Risha ada hak untuk membantah! Ni soal masa depan Risha!’ Farisha naik berang. Abang pun sama? Shit! Ni yang aku nak mengamuk tak ingat dunia ni.
            ‘Risha dah lama hilang hak tu bila Risha masuk bilik hotel dengan Armand. Keputusan abang muktamad. Risha akan kahwin dengan Armand. Full stop!’ Daniel seperti memberi arahan. Air mata yang bergenang di kelopak matanya jatuh berderai. Abang pun memihak pada Armand ke?
            Sungguh Farisha sedih dengan keputusan yang diberikan Daniel. Armand hanya tersenyum berpuas hati melihat Daniel dan Laila yang berlalu meninggalkan mereka berdua di laman.
            ‘Apa rancangan kau sebenarnya hah? Kenapa nak libatkan aku pulak?’ jerkah Farisha. Membutang matanya marahkan lelaki yang tersengih-sengih dihadapannya.
            ‘Just wait and see. Bye-bye sayang.’ Armand gelak dan berlalu dari situ. Sempat dia mencuit hidung Farisha. Farisha merengus tidak puas hati. Kakinya dihentak ke tanah.

1 comment: